Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Kenali Kriteria Perempuan Sebelum Menikah

Senin 11 June 2018 15:48 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Agung Sasongko

Muslimah (ilustrasi)

Muslimah (ilustrasi)

Foto: Prayogi/Republika
Ketahuilah bahwa perempuan itu terbagi menjadi tiga golongan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam buku berjudul Semua Ada Saatnya karangan Syekh Mahmud Al-Mishri yang telah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia oleh Ustaz Abdul Somad Lc, diceritakan sebuah kisah tentang beberapa kategori wanita. Cerita ini diceritakan oleh Ibnu Habib bahwa ada seorang laki-laki yang bersumpah untuk tidak menikah sebelum ia mendapatkan saran dari seratus orang.

Syahdan, seorang lelaki bersumpah tidak menikah sebelum mendapat saran dari seratus orang. Pemuda tersebut sejatinya bersikeras untuk tidak menikah karena alasan trauma pada perempuan. Dia pun telah melalui perjalanan panjang sehingga berhasil bertanya kepada 99 orang yang ditemuinya selama di perjalanan.

Suatu saat, pemuda tersebut berpapasan dengan seorang pria yang membuat rantai dari tulang belulang dan menghitamkan wajahnya seraya melakukan hal yang aneh, seperti menaiki rotan seolah-olah rotan tersebut adalah seekor kuda.

Meski orang tersebut terlihat seperti orang yang tidak waras, pemuda yang hendak mencari orang terakhir untuk ditanya perihal penting atau tidaknya pernikahan itu pun menghampirinya. Laki-laki itu mengucapkan salam padanya seraya berkata, "Aku ingin berkata kepadamu tentang suatu masalah, tolong dijawab."

photo

Infografis Perempuan Beriktikaf

Pria itu menjawab, "Tanyalah apa yang ingin kau tanyakan, tetapi jangan tanyakan sesuatu yang tidak penting." Laki-laki termuda di antara keduanya itu pun menjelaskan keadaannya kepada pria di hadapannya. "Aku seorang laki-laki yang telah menemui banyak masalah dengan perempuan. Aku telah memutuskan bahwa aku tidak akan menikah hingga aku meminta saran kepada seratus orang dan engkau adalah orang yang keseratus. Apa pendapatmu?" ujar si pemuda.

Pria di hadapannya pun menjawab, "Ketahuilah bahwa perempuan itu terbagi menjadi tiga golongan. Pertama adalah wanita yang baik untukmu. Kedua, perempuan yang tidak baik untukmu dan terakhir adalah perempuan yang tidak baik untukmu dan tidak pula baik terhadapmu."

Dia menjelaskan, definisi perempuan yang baik untukmu adalah perempuan yang cantik dan lembut, tak ada laki-laki lain yang mengenalnya sebelum engkau. Jika perempuan itu melihat sesuatu yang menyenangkan, dia akan memuji dan jika dia melihat sesuatu yang tidak menyenangkan, dia akan menutupinya.

"Adapun perempuan yang tidak baik untukmu adalah perempuan yang melahirkan anak bukan darimu, lalu merampas hartamu, kemudian diserahkan kepada anaknya. Dia tidak akan berterima kasih padamu, meskipun engkau telah berbuat banyak baginya," ucap dia.

Sementara itu, kriteria perempuan yang tidak baik untukmu dan tidak pula berbuat baik padamu adalah perempuan yang telah menikah dengan laki-laki lain sebelum denganmu. Jika dia melihat sesuatu yang menyenangkan, dia akan berkata, "Ini yang aku sukai." Namun, jika ia melihat sesuatu yang tidak menyenangkan, dia akan berkata, "Aku rindu suamiku yang pertama."

"Inilah beberapa kriteria perempuan. Aku menjelaskannya kepadamu agar engkau mengerti," ujar pria itu kepada sang pemuda. "Jika engkau ingin menikah, pilihlah dari para perempuan itu. Namun jika tidak mampu, jangan lakukan," kata pria itu melanjutkan.

Si pemuda terdiam seraya mencerna perkataan pria di hadapannya yang jika dilihat dari penampilannya menyerupai orang yang kurang waras. Namun, nyatanya, jawaban pria tersebut, menurut dia, adalah jawaban terbaik dari 99 orang ditanyainya sebelumnya. "Demi Allah, siapa engkau?" tanya si pemuda.

Lelaki keseratus itu menjawab, "Bukankah aku telah menetapkan syarat padamu agar jangan bertanya tentang sesuatu yang tidak penting?!" seraya pergi meninggalkan si pemuda.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA