Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Mengonsumsi Daging Luwak, Halalkah?

Jumat 27 April 2018 11:04 WIB

Red: Agung Sasongko

Luwak

Luwak

Foto: Wikipedia
Binatang luwak merupakan hewan menyusui yang termasuk suku musang dan garangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Binatang luwak merupakan hewan menyusui yang termasuk suku musang dan garangan. Binatang ini kerap ditemui di permukiman-permukiman. Lantas, bagaimana hukum mengonsumsi daging binatang luwak secara syariat Islam?

Dikutip dari laman resmi fatwa Majelis Tarjih Muhammadiyah, Senin (23/4), mengonsumsi daging luwak adalah halal. Fatwa tersebut berdasarkan kaidah yang berbunyi bahwa hukum asal segala sesuatu itu adalah boleh atau halal kecuali yang ditunjuk dalil sebaliknya. Sedangkan, binatang luwak bukan termasuk hewan yang dilarang dikonsumsi.

Binatang yang haram dikonsumsi sebagai diterangkan dalam Alquran dan hadis, antara lain, bangkai binatang darat, darah binatang yang mengalir, daging babi, binatang yang disembelih atas nama selain Allah, binatang yang tercekik, terpukul, terjatuh, ditanduk, diterkam binatang buas, juga disembelih untuk berhala.

Muhammadiyah merujuk pada ayat Alquran surah al-Maidah (5): 3. Kemudian, Muhammadiyah juga merujuk kepada hadis riwayat al-Bukhari, "Diriwayatkan dari Ibnu Umar RA, ia berkata: Nabi SAW melarang memakan daging keledai peliharaan."

Binatang lainnya yang haram dikonsumsi adalah binatang bertaring, seperti harimau, srigala, singa, beruang, anjing, dan kucing. Hal tersebut sesuai dari bunyi hadis, "Diriwayatkan dari Abu Tsa'labah RA. Bahwa Rasulullah SAW melarang memakan setiap binatang yang mempunyai taring dari kalangan binatang buas." (HR al-Bukhari).

Kemudian, burung yang mempunyai cakar sehingga mencengkeram mangsanya seperti rajawali, elang, dan burung hantu. Sebagaimana bunyi hadis, "Diriwayatkan Ibnu Abbas, ia berkata: Rasulullah SAW melarang (makan) setiap binatang yang mempunyai taring dari kalangan binatang buas dan setiap dan setiap yang mempunyai cakar dari kalangan burung." (HR Muslim).

Selain itu, binatang atau burung yang makanannya bangkai juga dilarang untuk dikonsumsi sebagaimana ayat Alquran surah al-A'raf (7): 157. Kemudian, binatang yang buruk dan menjijikkan, seperti kalajengking, serangga, dan cicak sebagaimana surah al-A'raf (7): 157.

Lalu, binatang yang dilarang juga untuk dikonsumsi adalah binatang yang diperintahkan untuk membunuhnya, seperti ular, tikus, dan burung gagak. Hal tersebut sesuai bunyi hadis, "Diriwayatkan Aisyah RA. Dari Nabi SAW bahwa beliau bersabda, 'Lima binatang fasik yang (sunah) dibunuh di daerah halal dan suci: ular, burung gagak yang abqa' (di punggung dan perutnya ada warna putih), tikus, anjing 'aqur (yaitu yang buas dan memangsa), dan burung elang.'" (HR Muslim).

Binatang yang dilarang untuk membunuhnya, seperti burung layang-layang, katak, semut, burung hud-hud, dan lebah, juga haram dikonsumsi. Itu sebagaimana hadis yang berbunyi, "Diriwayatkan dari Abu Hurairah, ia berkata: Rasulullah SAW melarang membunuh burung layang-layang, katak, semut, dan burung hud-hud." (Ibnu Majah).

Termasuk semua binatang yang membahayakan kesehatan atau membuat sakit, sebagaimana bunyi hadis, "Diriwayatkan dari Ubaidah bin as-Somit bahwa Rasulullah SAW menghukumi bahwa tidak boleh membahayakan diri dan membahayakan orang lain." (HR Ibnu Majah).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES