Kamis, 7 Syawwal 1439 / 21 Juni 2018

Kamis, 7 Syawwal 1439 / 21 Juni 2018

Jika Suami Pelit

Sabtu 03 Maret 2018 20:10 WIB

Red: Agung Sasongko

Sepasang suami istri/ilustrasi

Sepasang suami istri/ilustrasi

Foto: Republika/Prayogi
Tidak boleh mengambil harta suami berlebihan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Jika suami pelit, bolehkah mengambil harta suami tanpa izin? Lembaga Fatwa Kerajaan Arab Saudi menegaskan seorang istri tidak boleh mengambil harta suami tanpa seizinnya. Namun, jika suami tidak memberikan nafkah secara penuh, seorang istri boleh mengambil harta suami sesuai kadar kebutuhan istri dan anak-anak.


Syekh Abdullah bin Baz mensyaratkan tidak boleh mengambil harta suami secara berlebihan. Hal ini didasarkan pada hadis shahih Bukhari dan Muslim. Dari Aisyah RA yang menyatakan bahwa Hindun binti ‘Utbah datang kepada Nabi SAW dan berkata, “Wahai Rasulullah, Abu Sufyan tidak memberikan nafkah yang cukup untuk saya dan anak-anak. Nabi SAW menjawab ‘Ambillah dari kekayaannya dengan cara baik dan benar dengan jumlah yang akan mencukupimu dan anakmu.”

Lembaga Fatwa Kerajaan Arab Saudi menambahkan, jika berada dalam kondisi terdesak, tidak ada kafarat yang harus dibayar. Namun, jika kondisinya tidak demikian, istri wajib mengembalikan harta suaminya dan boleh dengan diam-diam jika khawatir akan membuat kekacauan atau suaminya menjadi marah.

Syekh Qaradhawi menegaskan hadis soal Hindun di atas tak terbatas pada makanan dan minuman saja. Mengambil dengan cara makruf mencakup perlengkapan yang harus dipenuhi. Yang apabila tidak terpenuhi, akan menimbulkan keretakan dan kerusakan. Dan, tasfir atas kadar makruf berbeda-beda menurut kondisi orang, waktu, dan daerah. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Spanyol Taklukkan Iran 1-0

Kamis , 21 Juni 2018, 03:21 WIB