Monday, 10 Zulqaidah 1439 / 23 July 2018

Monday, 10 Zulqaidah 1439 / 23 July 2018

Perayaan Idul Fitri yang Buyar Tersapu Banjir

Sabtu 23 June 2018 06:54 WIB

Rep: mgrol105/ Red: Andi Nur Aminah

Muslim di Moulvibazar, Bangladesh yang tak bisa merayakan kegembiraan Idul Fitri karena banjir melanda di hari Raya Idul Fitri.

Muslim di Moulvibazar, Bangladesh yang tak bisa merayakan kegembiraan Idul Fitri karena banjir melanda di hari Raya Idul Fitri.

Foto: Thedailystar
Banjir tiba-tiba melanda Moulvibazar, Bangladesh, saat Hari Raya Idul Fitri tiba.

REPUBLIKA.CO.ID, MOULVIBAZAR -- Hari itu seharusnya menjadi hari yang baik untuk Nepurun Begum, seorang pembantu berusia 50 tahun yang bekerja ekstra keras dalam tiga bulan terakhir. Dia berharap dapat menyenangkan keluarganya pada Idul Fitri. Dia memiliki seorang putra dan seorang putri. Mereka masing-masing berusia 25 dan 17 tahun.

Sejak suaminya meninggal dunia, 15 tahun yang lalu, dia telah menjadi pencari nafkah tunggal di keluarganya. Saat Idul Fitri, dia ingin anak-anaknya makan sesuatu yang baik, dan dia berhasil memasak hidangan favorit mereka. Aneh rasanya, mengingat banyaknya waktu yang dia habiskan untuk membersihkan rumah lain.

Sayangnya, banjir tiba-tiba yang melanda Moulvibazar, Bangladesh, saat Idul Fitri, membuat rumah dan semua yang dia perjuangkan hancur. Rumahnya terletak di dekat sungai Manu.

“Rumah itu adalah satu-satunya yang saya miliki. Saya mewarisi sangat sedikit tanah dari ayah saya dan saya butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun rumah ini. Dan sekarang rumah itu hilang. Saya tidak punya pilihan lain selain bergantung pada bantuan sekarang,” kata Nepurun yang putus asa.

Dilansir dari Thedailystar, seperti Nepurun, banyak orang lain yang mengalami nasib yang sama selama Idul Fitri. Karena desa-desa di daerah aliran sungai Manu dan Dhalai dilanda banjir yang datang secara tiba-tiba. Lebih dari dua ratus orang terkena dampaknya, karena 25 titik tanggul sungai Manu dan Dhulai rusak oleh air banjir selama Idul Fitri. Dari ladang, pasar hingga jalan, semuanya terkena banjir.

Karena sebagian besar orang yang tinggal di wilayah tersebut bergantung pada pertanian, mereka saat ini tidak memiliki sumber pendapatan. Mereka dipaksa tinggal di tempat penampungan dan bergantung pada bantuan yang diberikan oleh pemerintah.

Nepurun adalah salah satu dari sedikit yang beruntung. Dia tidak meninggal akibat bencana ini. Sebanyak delapan orang tewas karena banjir di Moulvibazar. Beberapa mayat ditemukan pada pagi hari Idul Fitri.

Masalah bagi mereka yang menerima tempat perlindungan, ini tidak berakhir begitu saja setelah Idul Fitri. Mereka membutuhkan jalan keluar. Kebanyakan dari mereka dieksploitasi oleh rentenir lokal dan banyak yang juga dipaksa untuk bekerja sebagai buruh proyek-proyek.

“Perayaan apa? Kami hampir tidak bisa bertahan hidup, lupakan merayakan Idul Fitri,” seru Jewel Mia, seorang petani yang dulu tinggal di dekat sungai Monu di Kulaura Upazila.

Dia bercerita empat putranya menginginkan pakaian baru. Namun yang dilakukannya sekarang adalah tetap tenang.

Jomshed Mia yang berusia 46 tahun, harus menderita dua kali.  “Awalnya karena hujan, saya kehilangan panen musim panas saya. Meskipun begitu, saya pikir saya akan dapat bertahan hidup dengan padi di Aus. Tetapi bahkan itu juga tersapu oleh banjir ini, dan sekarang saya tidak memiliki hal lain untuk bergantung,” ujarnya.

Tetangga Jomshed, Royes Mia, menjelaskan bahwa ini adalah yang kedua kalinya dalam 15 tahun ia harus memulai kembali hidupnya. “Saya terkena dampak banjir pada 2004 dan saya berharap saya tidak akan pernah menderita lagi. Tetapi di sinilah kami, saya dan keluarga saya, kembali cemas seperti pada 2004,” katanya.

Tahun lalu, di waktu yang sama saat Idul Fitri, sebagian besar petani berhasil mendapatkan sekitar Tk 500 hingga 600 (Rp 83 ribu hingga Rp 100 ribu) setiap hari dengan bekerja di ladang. Dalam rentang hanya satu tahun sekalipun, kehidupan orang-orang di daerah ini telah berubah secara drastis.

Masalah lain yang muncul adalah jenis perawatan yang diterima para korban di penampungan. Ada ribuan keluarga di sana, tetapi karena sifat bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya, pemerintah masih belum mengejar ketertinggalan.

Selama beberapa hari, banyak orang yang tinggal di tanggul Kulaura's Sharifpur mencoba bertahan hidup hanya dengan beras dan air yang belum tentu aman. Sesuai kunjungan terakhir, sekitar 100 keluarga dari Itarghat, Kalairchar dan desa Chariarghat dari Sharifpur tinggal di bendungan Sungai Manu. Mereka terdampar, dan berdesakan bersama dengan unggas, sapi, dan kambing.

“Kami telah kehilangan semua harapan terhadap pemerintah, dan hanya menunggu banjir surut,” kata Paulush Topno, penduduk kebun teh Palkicherra dan mantan kepala sekolah dasar Palkicherra. "Saya sudah siap untuk ini," tambahnya.

Maolana Amir Uddin Kashem, presiden Al-Ihsan Islami Jubo Sangha, organisasi kesejahteraan pemuda lokal menggemakan sentimen Paulush. “Kami tidak pernah menyadari bahwa banjir akan datang dengan kecepatan seperti itu. Rumah-rumah kami terendam di bawah air setinggi pinggang dan kami berada di dalam rahmat Tuhan,” katanya, sambil duduk di salah satu tanggul. 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES