Monday, 10 Zulqaidah 1439 / 23 July 2018

Monday, 10 Zulqaidah 1439 / 23 July 2018

Rona Islam di Dominika

Senin 18 June 2018 18:00 WIB

Rep: Ani Nursalikah/ Red: Agung Sasongko

Masjid An-Anshar, Dominika.

Masjid An-Anshar, Dominika.

Foto: caribbeanmuslims.com
sejarah Islam di Republik Dominika dimulai dengan didatangkannya budak dari Afrika.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Seperti negara-negara lain di Karibia dan Amerika Latin, sejarah Islam di Republik Dominika dimulai dengan didatangkannya budak dari Afrika. Mereka pertama kali tiba di Pulau Hispaniola, yang kini dikenal dengan Haiti dan Republik Dominika pada 1502.

Mereka tiba dengan budaya asal kaya dan kuno. Represi brutal dan konversi paksa secara ber tahap melunturkan identitas budaya asli dan agama mereka.

Resistensi pertama yang tercatat terjadi pada 1503. Gubernur Hispaniola pertama Nicol's de Ovando meminta dihentikannya pengiriman budak hitam Ladinos. Sebabnya, orang-orang ini memiliki pengetahuan tentang bahasa dan budaya Spanyol atau Portugis.

Mereka juga memiliki hubungan baik dengan Senegambia, Islam atau keduanya. Menurut Ovando, orang hitam Ladinos adalah sumber masalah.

photo

Masjid Santo Domingo, Dominika

Belum ada penghitungan jumlah Muslim yang akurat. Namun, Muslim di Republik Dominika diperkirakan sebesar 0,02 persen dari populasi atau 3.000 orang. Sekitar 15 persen atau sekitar 200 hingga 250 orang di antaranya merupakan orang Dominika asli.

Meskipun mayoritas penduduk beragama Katolik Roma, umat Islam telah membentuk organisasi lokal, seperti C'rculo Islamico de Rep?blica Dominicana dan Islamic Center Republik Dominika yang terletak di Miami. Saat ini, C?rculo Islamico memperkirakan umat Islam berjumlah lebih dari 3.000 orang, termasuk mualaf lokal. Baru-baru ini, muncul organisasi lain yang dipimpin mualaf kelahiran Republik Dominika, yakni Entidad Islamica Dominicana (EID).

C'rculo Islamico mendirikan masjid pertama di Republik Dominika di pusat kota Santo Domingo bernama Masjid al-Noor. Lokasinya amat mudah dijangkau oleh umat Islam dari seluruh kota. Masjid ini tampak sederhana dengan cat putih dan hijau. Kubahnya berwarna hijau dengan menara yang juga bercat putih.

C'rculo Islamico membuat kesepakatan dengan pemilik untuk membeli tanah dan bangunan sebesar 2,85 juta peso. Masjid ini buka setiap hari untuk shalat lima waktu. Pada akhir pekan, terdapat kelas kajian Islam untuk perempuan dan anak-anak.

photo

Bendera Dominika.

Mereka juga menyediakan konsultasi medis gratis dan obat-obatan gratis dari apotek Consulta Al-Foutory, yang ban- gunannya terpisah di belakang masjid. Masjid al-Noor ini diyakini menjadi satu- satunya masjid yang aktif di negeri ini. Umat Muslim memadati masjid ini saat Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha. Begitu juga saat shalat Jumat.

Fasilitas ibadah umat Muslim bisa ditemui dengan mudah di Republik Dominika. Terdapat sebuah masjid di lingkungan Los Llanos, San Pedro de Macorix. Masjid tersebut dipimpin seorang imam yang dulunya adalah mualaf. Jarak masjid ini kira- kira 30 menit berkendara dari Masjid al-Noor Di Kota Santiago de los Caballeros terdapat Mushala al-Hidayya yang menyediakan layanan shalat Jumat. Bahkan, di lokasi wisata juga bisa ditemui mushala. Di tempat wisata B?varo-Punta Cana terdapat Mushala al-Nabawi.

Sebagian besar peningkatan populasi Muslim Dominika disokong dari Timur Tengah, seperti Lebanon, Suriah, Palestina, dan Pakistan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES