Sabtu, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Sabtu, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

DPR: Pemerintah Jangan Over Optimistis Soal Laju Ekonomi

Senin 28 Agu 2017 15:47 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Rapat Paripurna DPR RI.

Rapat Paripurna DPR RI.

Foto: Dok Humas DPR RI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sepuluh fraksi DPR RI telah menyampaikan pandangan umum atas Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2018 beserta nota keuangannya yang sebelumnya telah disampaikan Presiden Joko Widodo. Secara umum, fraksi-fraksi di DPR mengingatkan pemerintah untuk tidak terlalu  optimistis, khususnya terkait laju pertumbuhan ekonomi.
 
Wakil Ketua DPR RI, Taufik Kurniawan, mengatakan, fraksi-fraksi DPR menyampaikan bahwa situasi global belum membaik dan kurang bersahabat dengan kondisi ekonomi Indonesia. Laju pertumbuhan ekonomi yang ditetapkan pemerintah sebesar 5,4 persen dinilai masih terlalu optimistis berlebihan. Pasalnya, pada kuartal I 2017, laju pertumbuhan ekonomi hanya mencapai 5,01 persen.
 
“Pada prinsipnya masukan dari fraksi-fraksi DPR RI sangat bagus. Semua fraksi mengingatkan kepada pemerintah, jangan terlalu over optimistis terkait dengan laju pertumbuhan ekonomi yang 5,4 persen itu,” kata Taufik dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Senin (28/8).

 

Pada Kamis (24/8), Taufik memimpin Rapat Paripurna dengan agenda pembacaan Pandangan Umum Fraksi-fraksi atas RAPBN 2018 beserta nota keuangannya di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta. Dalam kesempatan itu, Taufik mengatakan hasil penerimaan pajak cukup menjadi sorotan beberapa fraksi. Taufik mengingatkan, penarikan pajak dari wajib pajak harus betul-betul adil dan proporsional. Pajak progresif harus lebih diprioritaskan kepada kalangan objek pajak yang memiliki kemampuan ekonomi tinggi. Optimalisasi penerimaan pajak diharapkan dapat mendukung pendapatan negara, selain dari sektor Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).
 
Aspek pembangunan manusia dan berbagai program yang menyentuh kesejahteraan masyarakat, pengurangan angka kemiskinan hingga penyediaan lapangan pekerjaan pun turut disinggung beberapa fraksi. Program yang sifatnya padat karya dinilai harus didukung penuh, termasuk program yang menyangkut kebutuhan masyarakat seperti Program Keluarga Harapan (PKH) ataupun BPJS Kesehatan. “Dukungan spirit dari Fraksi-fraksi DPR RI itu pada prinsipnya juga mengarah pada aspek kehati-hatian agar anggaran juga dialokasikan kepada peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), dalam kaitannya peningkatan kesejahteraan masyarakat. Selain kepada sektor infrastruktur,” kata politikus dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) itu.
 

Terkait penyaluran dana desa, pemerintah diharapkan untuk lebih berhati-hati dalam implementasinya. Pasalnya, dengan anggaran yang mencapai Rp 60 triliun, berpotensi terjadi penyimpangan dalam penyalurannya ke tingkat desa. Apalagi, kata dia, belum adanya struktur organisasi Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi hingga tingkat desa, menyebabkan lemahnya pengawasan. Hal ini menjadi titik krusial yang harus diperhatikan pemerintah. Taufol menyebut, aspek pelaksanaan dana desa dari Kementerian Desa harus betul-betul ekstraprudensial. "Jangan sampai ada penyimpangan hanya karena permasalahan kurangnya tenaga pendampingan. Selain potensi adanya ruang penyalahgunaan kekuasaan, mana kala dana desa ini masuk ke rekening bupati yang seharusnya ke rekening desa. Ini yang menjadi titik krusial permasalahannya pada kurangnya struktur organisasi dari Kementerian Desa,” ujar politikus asal dapil Jawa Tengah itu.

























  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler