Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Friday, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 January 2020

Komisi V Inginkan Monumen Korban Insiden Helikopter Basarnas

Jumat 07 Jul 2017 18:46 WIB

Red: Budi Raharjo

Ketua Komisi V DPR Fary Djemi Francis

Ketua Komisi V DPR Fary Djemi Francis

Foto: humas dpr

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG -- Ketua Komisi V DPR Fary Djemi Francis berharap para korban helikopter Basarnas yang gugur saat akan menjalankan misi kemanusiaan di Dieng dikenang lewat sebuah monumen. Menurutnya, monumen itu bisa berbentuk bintang atau yang lainnya agar para korban bisa terus dikenang karena gugur dalam tugas.

Hal itu ditekannya saat memimpin kunjungan kerja spesifik Komisi V DPR ke Kantor SAR Semarang, Jawa Tengah, Selasa (4/7/) lalu, guna menggali keterangan mengenai kecelakaan helikopter Basarnas di Temanggung, Jateng. Helikopter itu sedianya melakukan evakuasi korban letusan Kawah Sileri di Dieng, Jateng.

“Penting ada semacam monumen bagi rescuer kita atau dalam bentuk bintang di kantor Basarnas. Kebanggaan dari tim rescue itu. Di beberapa negara ada itu, kita akan bicarakan hal itu dengan Kepala Basarnas,” komitmen Fary.

Politisi Fraksi Gerindra itu menambahkan, selain menghormati anggota tim Basarnas dan kru helikopter, keluarga yang ditinggalkan juga harus diperhatikan. Kenaikan pangkat bagi anggota Basarnas yang menjadi korban perlu dilakukan. Ia juga berharap pihak terkait memberikan bantuan untuk istri dan anak para korban.

“Anak-anak korban juga harus diperhatikan, ini penting. Kami memberi dukungan penuh terhadap Basarnas. Karena Basarnas seperti tangan Tuhan yang pertama mengevakuasi korban-korban,” tegas politisi asal dapil NTT itu.

Helikopter yang mengalami kecelakaan itu berisikan delapan penumpang. Delapan korban itu yakni Kapten Laut (P) Haryanto, Kapten Laut (P) Ii Solihin, Sersan Kepala Mpu Hari Marsono, dan Pembantu Letnan Satu LPU Budi Santoso yang merupakan kru helikopter. Sementara dari Tim Basarnas, yakni Maulana Afandi, Nyoto Purwanto, Budi Restiyanto, dan Catur Bambang Sulistiyo.

Usai menggelar pertemuan dengan SAR Semarang, Tim Komisi V DPR pun melawat ke salah satu rumah korban, Budi Restiyanto. Komisi V DPR diterima oleh istri dan anak almarhum Budi. Dalam kesempatan itu, Komisi V DPR memberikan santunan, termasuk menyusul akan diberikan kepada tiga korban lainnya. Mitra kerja Basarnas ini berbelasungkawa sebesar-besarnya atas kejadian naas ini.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler