Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Prajurit TNI Gugur Ditembak Separatis Saat Ambil Logistik

Senin 30 Dec 2019 16:20 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Prajurit TNI berpatroli di Papua. Satu prajurit kembali dilaporkan gugur tertembak separati di Papua.

Prajurit TNI berpatroli di Papua. Satu prajurit kembali dilaporkan gugur tertembak separati di Papua.

Foto: Antara/Iwan Adisaputra
Prajurit TNI terkena luka tembak di bahu kiri hingga ke bagian vital.

REPUBLIKA.CO.ID, JAYAPURA -- Serda Miftakfur, anggota Yon infanteri 713/ST yang menjabat wadan Pos Bewan Baru, Senin, gugur dalam kontak tembak dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB). Ia gugur saat mengambil logistik dari Pos Kali Asin yang berada di perbatasan RI-Papua Nugini (PNG).

Korban meninggal akibat luka tembak di bahu kiri tembus perut belakang. Adapun seorang rekannya, yakni Prada Juwandy, mengalami luka tembak di pelipis kanan dan bahu kiri. Jenazah Serda Miftakfur saat ini sudah dievakuasi ke RST Marthen Indey, Jayapura.

Kapendam XVII Cenderawasih Kol Cpl Eko Daryanto membenarkan terjadi insiden yang menewaskan satu prajurit di perbatasan RI-PNG dan seorang lainnya terluka. Jenazah Serda Miftakfur sudah dievakuasi ke RST Marthen Indey di Jayapura, tapi belum dipastikan kapan dievakuasi ke Mako Yonif 713/ST di Gorontalo.

Sementara, korban Prada Juwandy belum dievakuasi dan masih berada Pos Bewan Baru. Ketika ditanya, KKB dari kelompok mana, Kol Cpl Eko mengaku belum mendapat laporan.

“Kami belum mendapat laporan tentang kelompok KKB yang melakukan kontak dengan prajurit di perbatasan RI-PNG yang masuk dalam wilayah Kabupaten Keerom,” ujar Kol Cpl Eko.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA