Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Friday, 13 Rabiul Awwal 1442 / 30 October 2020

Bapeten: Paparan Radiasi di Perumahan Batan Indah Kian Turun

Rabu 19 Feb 2020 19:47 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas teknis dari Badan Teknologi Nuklir Nasional (Batan) sedang melakukan pembersihan tanah yang terkontaminasi radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serponh, Tangerang Selatan, Selasa (18/2).

Petugas teknis dari Badan Teknologi Nuklir Nasional (Batan) sedang melakukan pembersihan tanah yang terkontaminasi radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serponh, Tangerang Selatan, Selasa (18/2).

Foto: Republika/Febryan A
Nilai paparan radiasi dapat menurun dengan melakukan proses dekontaminasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) mengatakan paparan radiasi di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Provinsi Banten, semakin turun. Jumlahnya kini menjadi 9 mikrosievert (mikroSv) per jam, yang ditargetkan turun 0,03 hingga 0,06 mikroSv di bawah nilai batas dosis radiasi untuk masyarakat umum.

"Ditargetkan kembali ke paparan latar lagi sekitar 0,03 mikroSv/jam, atau paling tidak mendekati," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Bapeten Abdul Qohhar di Jakarta, Rabu (19/2).

Abdul menjelaskan bahwa nilai paparan radiasi dapat menurun dengan melakukan proses dekontaminasi. Proses dekontaminasi tersebut akan terus dilakukan sampai tercapai dosis radiasi latar di Perumahan Batan Indah yakni 0,03-0,06 mikroSv per jam.

Baca Juga

Dikemukakannya, sebenarnya nilai batas dosis radiasi untuk masyarakat umum menurut Peraturan Kepala Bapeten Nomor 4 Tahun 2013 adalah 0,11 mikroSv per jam atau 1 miliSv per tahun. Proses dekontaminasi, kata Abdul Qohhar, dilakukan dengan cara pengambilan atau pengerukan tanah yang telah terkontaminasi dan pemotongan pohon atau pengambilan vegetasi yang terkontaminasi.

Hingga Rabu (20/2) sore, sebanyak 275 drum berisikan tanah dan tanaman yang terkontaminasi yang diambil dan dibawa ke Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PLTR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) untuk diteliti dan diamankan di fasilitas penyimpanan limbah di tempat itu. Paparan radiasi di Perumahan Batan Indah bersumber dari bahan radioaktif Cesium 137 (Cs-137) yang terdeteksi unit pemantau radioaktivitas lingkungan bergerak (mobile RDMS-MONA) yang dimiliki Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) sejak 2013.

Bahan radioaktif Cesium 137 yang ditemukan di area di Perumahan Batan Indah itu sudah berbentuk serpihan dan bercampur tanah, sehingga belum diketahui bentuk asli Cs-137 ketika dibuang ke tempat itu.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA