Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Ribuan Warga Berkumpul Dukung Penetapan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY

Selasa 14 Dec 2010 07:28 WIB

Rep: yoe/ Red: Krisman Purwoko

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA--Ribuan rakyat Yogyakarta mendatangi Gedung DPRD Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) di  Jalan Malioboro untuk mengikuti jalannya sidang paripurna membahas keistimewaan DIY, Senin  (13/12). Mereka mendesak ditetapkannya Sri Sultan Hamengku Buwono X dan Paku Alam  IX sebagai gubernur dan Wagub DIY.

     

Sebelum  menuju DPRD DIY, mereka berkumpul di  Alun-alun Utara Yogyakarta. Bahkan, sekitar 700 siswa dari SMU De Britto datang ke dewan dengan longmarch dari sekolah mereka di kawasan Jalan Laksda Adisutjipto  yang berjarak lebih 5 km.

Sedangkan elemen mahasiswa yang terlihat hadir adalah  dari Persatuan Alumni GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia) DIY, warga Papua  dan perwakilan masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT) yang tinggal Yogyakarta.

Kedatangan massa dari berbagai elemen ini memaksa  Jalan Malioboro ditutup untuk arus lalulintas, kecuali pejalan kaki.  Para bakul di Pasar Beringharjo,  penjaja souvenir  serta pertokoan di sepanjang  Malioboro puni rela tidak menjajakan dagangannya,  demi mendukung keistimewaan Yogyakarta.

Sebelum berlangsungnya sidang paripurna, masing-masing  elemen pendemo berorasi di panggung halaman DPRD setempat.  GBPH Prabukusomo yang baru saja mundur dari Ketua DPD Partai Demokrat DIY meyakini dukungan warga Yogyakarta akan Keistimewaan DIY bakal terus mengalir, karena rakyat Yogyakarta sampai kapanpun akan  membela Sultannya.   ''Saya  datang ke sini  untuk mengantarkan masyarakat yang punya hati nurani dan mencinta DIY,'' kata adik Sultan HB X ini.

Sedangkan Kerabat Puro Pakualaman, KPH Endrokusumo menyampaikan bahwa hubungan Puro Pakualaman dengan Kasultanan Ngayogyakarta merupakan hubungan yang tidak bisa dipisahkan. ''Mari kita jaga keutuhan Yogyakarta, dan hidup bebas dari unsur pemecah belah,'' ajaknya.

    

Massa ini tetap bertahan sampai sidang paripurna selesai. Bahkan usai sidang, mereka mendaulatan Ketua DPRD Yoeke Agung Indra Laksana dan perwakilan fraksi-fraksi di DPRD berbicara di panggung.

Hanya saja tak satupun wakil dari Fraksi Partai Demokrat hadir di panggung, karena mereka sudah meninggalkan gedung DPRD sebelum ketua DPRD mengetukkan palunya bahwa DPRD DIY bersikap mendukung penetapan.

Ketua Ismoyo (Paguyuban Kepala Desa se-DIY) mengatakan sikap FPD yang tak jelas mendukung penetapan sangat disayangkan. Sikap ini tentunya akan berpengaruh pada hasil pemilihan umum di masa depan.

Ketua Semar Sembogo (Paguyuban para dukuh di DIY), bahkan mengatakan sikap FPD ini jelas tak seuai dengan aspirasi masyarakat DIY. ''Kalau begini, sebaiknya semua anggota dewan dari FPD mundur saja,'' katanya. Ia juga mengimbau agar warga DIY melupakan saja keberadaan Partai Demokrat di DIY.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA