Kamis, 11 Jumadil Awwal 1440 / 17 Januari 2019

Kamis, 11 Jumadil Awwal 1440 / 17 Januari 2019

Buntuti Istri Teman ke Kamar Mandi, Pemuda Didenda Rp 10 Juta

Senin 27 Sep 2010 03:21 WIB

Red: Djibril Muhammad

toilet

toilet

REPUBLIKA.CO.ID, MUKOMUKO-- Suryadi (20) warga Desa Sungai Lintang Kecamatan V Koto, Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, terpaksa harus membayar denda senilai Rp 10 Juta karena dianggap salah perkataan, salah perbuatan, dan salah penglihatan, yang melanggar adat istiadat.

Kepala Desa Lubuk Sanai, Kecamatan XIV Koto, Kabupaten Mukomuko Yusdi, Minggu (26/9), mengatakan bahwa dalam surat yang merupakan kesepakatan tokoh adat desa itu, Suryadi harus membayar denda adat paling lama Senin (27/9) senilai Rp 10 Juta. "Jika yang bersangkutan tidak membayar denda pada hari Senin, maka denda akan dinaikkan menjadi dua kali lipat sebesar Rp20 Juta," ungkapnya.

Ia mengatakan peristiwa pelanggaran adat istiadat yang dilakukan oleh Suryadi terjadi pada Sabtu (25/9) sore, setelah acara pesta pernikahan. "Usai acara pernikahan Suryadi, yang juga mantan kekasih mempelai wanita Efrinita, memanggil mempelai dengan kata sayang di depan suaminya Edi Suryanto," katanya.

Bahkan, ia menimpali, "Suryadi berani memegang tangan mempelai wanita saat yang bersangkutan ingin pergi mandi." Akibat peristiwa itu suami Efrinita, Edi Suryanto, tidak terima dan melaporkan perbuatan tersebut kepada masyarakat.

 "Sempat terjadi ketegangan antara Suryadi dan suami Efrinita, tetapi akhirnya Suryadi diamankan oleh polisi yang bertugas menjaga pos di desa ini," ujarnya.

Ia menjelaskan, polisi menyerahkan penyelesaian itu kepada pihak adat di desa itu sehingga dibuatkan keputusan bahwa Suryadi bersalah telah melanggar adat. "Ada tiga pelanggaran adat-istiadat yang dilakukan oleh Suryadi, yakni salah perkataan, salah perbuatan, dan salah penglihatan," katanya menambahkan.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES