Rabu, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 Februari 2019

Rabu, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 Februari 2019

ISL vs LPI

Mediasi dengan LPI, eh..PSSI tak Hadir

Jumat 07 Jan 2011 07:44 WIB

Red: Krisman Purwoko

PSSI-LPI

PSSI-LPI

Foto: screenshoot/KPO

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Pihak PSSI tidak hadir pada proses mediasi dengan Liga Primer Indonesia (LPI) yang diprakarsai oleh Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) di Kantor Kemenpora, Jakarta, Kamis. Mediasi dilakukan untuk mencari titik temu perselisihan kedua belah pihak terkait dengan pelaksanaan kompetisi sepakbola di luar dari kompetisi resmi di bawah naungan PSSI.

"Pada mediasi tadi hanya pihak LPI saja yang datang. Pihak PSSI berdasarkan informasi yang saya peroleh lagi ke Qatar," kata Ketua BOPI, Gordon Mogot saat dikonfirmasi. Jajaran pengurus teras PSSI mulai dari Ketua Umum Nurdin Halid dan Sekjen Nugraha Besoes saat ini mengikuti rapat asosiasi sepak bola Asia.

Menurut dia, dari hasil pemaparan yang dilakukan oleh LPI, pihaknya telah bisa memahami dan kompetisi yang akan dilakukan bersifat profesional. Dengan demikian layak menggelar sebuah pertandingan. "Kami telah memutuskan memberikan izin kepada LPI untuk menggelar pertandingan pada hari Sabtu (8/1)," katanya menambahkan.

Ia menjelaskan, jika ada pihak-pihak yang tidak puas dengan keputusan yang ada, pihaknya siap melakukan pembicaraan langkah selanjutnya sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

"Kalau dianggap menghambat, saya bisa dituntut masyarakat," katanya menegaskan.

Dengan adanya surat keputusan dari BOPI maka surat tersebut dijadikan salah satu persyaratan untuk mengurus izin keramaian umum kepada pihak kepolisian. Izin keramaian merupakan salah satu syarat untuk menggelar sebuah pertandingan. "Jika semua prosedur telah dilalui maka Polri harus memberikan izin yang diminta oleh penyelengara sebuah kegiatan termasuk sepak bola," kata Kabag Intelkam Mabes Polri, Irjen Pol Wahyono saat dikonfirmasi.

Sementara itu, Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng mengatakan, kontroversi yang terjadi saat ini harus segera dituntaskan agar tidak mengotori momen kebangkitan sepak bola nasional. "Semuanya harus segera dituntaskan. Undang-undang dan peraturan pemerintah terkait dengan olahraga juga sudah ada. Jika terus berlanjut, dikhawatirkan pemain yang akan menjadi korban," katanya di sela pertemuan dengan pihak LPI, BOPI dan kepolisian.

LPI merupakan kompetisi sepak bola di luar naungan PSSI. Keberadaannya hingga kini diperdebatkan dan tidak diakui oleh asosiasi sepak bola Indonesia. Hanya saja, kompetisi bentukan pengusaha Arifin Panigoro itu tetap dijalankan dan didukung oleh pemerintah.

Sumber : ant
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES