Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

CDM Malaysia Sayangkan Aksi WO Pesilat Jufferi Jamari

Selasa 28 Aug 2018 03:47 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pesilat Indonesia Komang Harik Adi Putra (pita merah) bertanding melawan pesilat Malaysia Mohd Al Jufferi Jamari pada babak final cabang pencak silat putra kelas E 65-70 kg Asian Games 2018 di Padepokan Pencak Silat,TMII, Jakarta, Senin (27/8).

Pesilat Indonesia Komang Harik Adi Putra (pita merah) bertanding melawan pesilat Malaysia Mohd Al Jufferi Jamari pada babak final cabang pencak silat putra kelas E 65-70 kg Asian Games 2018 di Padepokan Pencak Silat,TMII, Jakarta, Senin (27/8).

Foto: Republika/Prayogi
Al Jufferi sudah meminta maaf di hadapan awak media.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG --  Ketua Kontingen (Chief de Mission/CDM) Malaysia Dato Seri Abdul Azim Mohd Zabidi menyayangkan pesilat Malaysia Mohd Al Jufferi Jamari melakukan aksi Walk Out (WO) dalam pertandingan silat partai final kelas E (65-70 kilogram). Jamari melakukannya sebagai aksi protes terhadap wasit.

"Saya tidak tahu mengapa Jufferi melakukan itu. Tetapi kebiasannya, kita di satu pertandingan sepak takraw pernah protes, saat pertandingan Malaysia lawan Singapura protes karena harusnya bola masuk, namun dinyatakan tidak, kita protes namun tidak dikabulkan tapi kita teruskan main dan tidak tinggalkan gelanggang," kata Abdul Azim di Sriwijaya Promotion Centre, Palembang, Senin.

Kejadian WO Jufferi dari pertarungan silat tersebut terjadi di di padepokan pencak silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Indonesia, Senin (27/8), saat dirinya bertarung di partai final dan ditaklukan pesilat Indonesia Komang Harik Adi Putra, walau pertandingan tinggal menyisakan satu menit.

Dari informasi yang dihimpun, seusai pertandingan, Al Jufferi terdengar berteriak-teriak memaki juri yang menurutnya tak adil. Selang beberapa detik kemudian terdengar suara keras di ruang pemanasan atlet.

Sambil bertelanjang dada, terlihat Al Jufferi menendang dinding eternit pembatas hingga jebol. Sesekali dia meneriakkan syahadat dan takbir.

"Ya itu protes karena ada keberatan dengan keputusan dari wasit karena tidak sesuai dengan yang diharapkan. Dan atas apa yang diperbuatnya itu kami setuju atau tidak, kami tidak bisa berkomentar karena saya tidak mendapat laporan penuh atas kejadian tersebut dan saat ini saya hanya menunggu laporan silat dari jakarta," ujar Abdul Azim.

Kendati demikian, Abdul Azim mengklaim apa yang diperbuat oleh Al Jufferi memiliki kemungkinan tidak akan menimbulkan masalah karena rekaman kejadian tersebut telah disaksikan oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

"Saya melihat rekaman videonya, kemungkinan tidak masalah karena itu diperbuat di hadapan juri, presiden silat Asia, OCA, semua oke saja," katanya menambahkan.

Sementara itu atas kejadian WO dan peluapan kekesalan yang berlebihannya, Al Jufferi sudah meminta maaf di hadapan awak media. Dia menuturkan pelampiasan itu dilakulannya lantaran tidak menerima perlakuan juri yang menurutnya tak adil.

"Saya tidak ada masalah dengan pesilat Indonesia atau pendukung Indonesia. Yang saya kesal yaitu juri, terutama juri 1 dan 3. Sebagai pesilat saya merasa tak dihormati," tuturnya kala itu.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

REKOR

ASIAN GAMES 2018

No Negara G S B T
1 China 132 92 65 289
2 Japan 75 56 74 205
3 South Korea 49 58 70 177
4 Indonesia 31 24 43 98
5 Uzbekistan 21 24 25 70
 
Terpopuler
 
Terkomentari