Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Saturday, 20 Ramadhan 1440 / 25 May 2019

Kapten Basket Putra Indonesia tak Kecewa Dikalahkan Cina

Selasa 28 Aug 2018 01:58 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pebasket Indonesia  Andre Jamar Jhonson   berusaha  melewati pebasket China Zhixuan Liu  saat pertandingan  perempat final basket putera indonesia melawan China pada pertandingancabang bola basket Asian Games 2018 di Hall Basket Senayan, Jakarta,  Senin (27/8).

Pebasket Indonesia Andre Jamar Jhonson berusaha melewati pebasket China Zhixuan Liu saat pertandingan perempat final basket putera indonesia melawan China pada pertandingancabang bola basket Asian Games 2018 di Hall Basket Senayan, Jakarta, Senin (27/8).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Tim Basket Putra Indonesia kalah dengan selisih 35 poin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapten tim bola basket putra Indonesia Arki Dikania Wisnu, mengaku tidak terlalu kecewa dengan kekalahan telak dari Cina di perempat final Asian Games 2018. Apalagi mereka cuma kalah dengan selisih 35 poin saja.

"Kita kalah tinggi, pengalaman, tidak usah kecewa. Kami melakukan sebaik mungkin dan ternyata kalah selisih 35 poin," kata Arki selepas pertandingan di Hall Basket Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Senin (27/8) malam.

Indonesia menelan kekalahan 98-63 di laga tersebut dari China, yang dihuni dua pemain NBA yakni Zhou Qi (Houston Rockets) dan Ding Yanyuhang (Dallas Mavericks) serta satu lainnya, Abudushalamu Abudurexiti, pernah membela Golden State Warriors di turnamen pramusim NBA Summer League.

Meski menghadapi pemain-pemain dengan selisih postur tubuh yang jauh berbeda, Indonesia sempat memberikan perlawanan keras terutama di kuarter pertama. Namun kombinasi strategi yang mulai terbaca, dan kelelahan yang mulai mendera membuat Cina melaju tak terbendung.

"Baru kali ini kita ketemu pemain-pemain yang satu tim tinggi semua, tapi semuanya bisa nembak," kata Arki.

Hal itu memaksa Indonesia untuk memilih prioritas pertahanan apakah berjaga di bawah keranjang untuk berupaya mengamankan rebound atau mengawal di luar garis untuk menghalau tripoin.

"Tapi ya gimana harus pilih salah satu, jaga di bawah atau jaga di luarnya. Mereka luar biasa tingginya, kita pilih jaga bawah," ujarnya.

Arki menjadi salah satu penampil terbaik di laga itu dengan membukukan 18 poin dan 3 rebound, tersubur setelah Jamarr Andre Johnson dengan 20 poin dan 9 rebound.

Penampilan lepas tanpa beban yang diperlihatkan para pemain Indonesia juga cukup menghibur para penonton yang memadati tribun Hall Basket GBK. Arki beberapa kali memamerkan no look pass, kendati tak berujung menjadi poin untuk timnya.

Selain itu, Andakara Prastawa Dhyaksa yang biasanya menjadi salah satu pencetak angka terbanyak Indonesia juga tampil memamerkan kebolehannya, meski kali ini cuma bisa mengoleksi empat poin saja.

Prastawa yang lebih banyak disimpan baru turun pada saat kuarter pertama tersisa 3 menit 32 detik dan adegan itu tak ubahnya seperti liliput yang memasuki negeri raksasa.

Namun, hal itu tak menghentikan semangat Prastawa untuk berusaha menampilkan gerak permainan atraktif saat berkesempatan.

Meski tersingkir dari perebutan medali, tim basket putra Indonesia masih melanjutkan kiprahnya dengan melakoni rangkaian pertandingan pemeringkatan pada Selasa (28/8) dan Jumat (31/8) untuk menentukan urutan 5-8 turnamen.

Urutan itu juga akan dipakai sebagai unggulan dalam pengundian grup Asian Games 2022 di Hangzhou, China. Sebagai laga pertama, Indonesia akan lebih dulu menghadapi Suriah di Hall Basket GBK, Selasa (28/8).

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

REKOR

ASIAN GAMES 2018

No Negara G S B T
1 China 132 92 65 289
2 Japan 75 56 74 205
3 South Korea 49 58 70 177
4 Indonesia 31 24 43 98
5 Uzbekistan 21 24 25 70
 
Terpopuler
 
Terkomentari