Friday, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 February 2019

Friday, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 February 2019

Pelatih Bola Tangan Putri Puji Peningkatan Permainan Tim

Rabu 15 Aug 2018 10:56 WIB

Red: Hazliansyah

Pemain bola tangan Indonesia menyalami para pemain Malaysia usai menangi pertandingan di babak penyisihan group B   Asian Games 2018, di GOR POPKI, Cibubur, Jakarta, Selasa (14/8).

Pemain bola tangan Indonesia menyalami para pemain Malaysia usai menangi pertandingan di babak penyisihan group B Asian Games 2018, di GOR POPKI, Cibubur, Jakarta, Selasa (14/8).

Foto: INASGOC
Indonesia menang atas Malaysia, dan akan menghadapi Thailand di laga berikutnya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelatih tim bola tangan putri Indonesia, Abdul Kadir memuji permainan anak asuhnya di laga pertama Asian Games 2018 menghadapi Malaysia, Selasa (14/8) kemarin. Menurutnya, permainan tim bola tangan putri Indonesia menunjukkan peningkatan, meski masih beberapa kali bola terlepas dari penguasaan pemain.

"Namun, kami merasakan ada peningkatan permainan pada tim kami meskipun beberapa kali bola sempat terlepas dari pemain. Kami berharap pada pertandingan berikutnya, pemain kami lebih siap untuk bertarung dengan tim Thailand," kata Abdul Kadir.

Dalam pertandingan yang berlangsung di GOR POPKI Cibubur, Jakarta Timur, kemarin, tim bola tangan putri Indonesia menang 23-15. Tim putri Merah-Putih meraih skor 12-9 pada babak pertama. Setelah jeda, atlet-atlet pemusatan latihan nasional Asosiasi Bola Tangan Indonesia (ABTI) itu menambah keunggulan 11-6.

Pelatih tim putri Indonesia Abdul Kadir mengakui operan bola anak-anak asuhannya masih belum sempurna menyusul keikutsertaan mereka dalam pelatnas bola tangan pada empat tahun.

Kadir berharap timnya dapat bersaing dan memetik kemenangan atas tim Thailand dan Hong Kong. Menyusul keunggulan tim Jepang dalam pertarungan bola tangan putri Asia.

"Peluang untuk masuk putaran semifinal tentu berat. Kami berharap dapat melawan tim Hong Kong dan Thailand. Kami harus mengakui ketangguhan tim Jepang," katanya.

Sementara, pelatih tim putri Malaysia Syihabuddin Ismail mengatakan anak-anak asuhnya masih lemah pada sisi pertahanan. Mereka mampu mengimbangi di babak pertama, namun kedodoran di babak kedua.

"Pada babak pertama, kami mampu mengimbangi permainan tim Indonesia. Pada babak kedua, pemain-pemain Indonesia punya stamina yang lebih baik. Kami kalah fisik dari pemain Indonesia," ujar Ismail.

Kapten tim putri Malaysia Farah Atifah Ahmad Yusop mengatakan timnya sempat terkejut dengan pola permainan bertahan kubu Indonesia.

"Mereka sudah tahu kelemahan tim kami karena kami pernah bertanding sebelumnya. Kami ingin bangkit dan menang pada pertandingan berikutnya," ujar Farah.

Tim putri Indonesia akan menghadapi tim Thailand pada laga lain penyisihan Grup B cabang bola tangan Asian Games ke-18 di GOR POPKI Cibubur, pada Kamis (16/8).

Sementara tim putri Malaysia akan menghadapi tim putri Jepang pada pertandingan Grup B, pada Ahad (19/8).

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

REKOR

ASIAN GAMES 2018

No Negara G S B T
1 China 132 92 65 289
2 Japan 75 56 74 205
3 South Korea 49 58 70 177
4 Indonesia 31 24 43 98
5 Uzbekistan 21 24 25 70
 
Terpopuler
 
Terkomentari