Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Mengenalkan Keagungan Rasulullah di Swedia

Rabu 22 Jul 2009 21:33 WIB

Red:

Tak banyak warga Swedia yang mengenal sosok Rasulullah SAW di Swedia. Untuk mengenalkan keagungan dan kemuliaan Nabi Muhammad, umat Islam di Uppsala, sebuah kota di Swedia bagian tengah, terletak 70 kilometer dari utara Stockholm, ibu kota Swedia, menggelar Hari Rasulullah SAW.

Uppsala merupakan kota terbesar keempat di Swedia dengan jumlah penduduk 130 ribu jiwa. Di kota ini, umat Muslim menggelar sebuah acara yang mengusung tema ''Muhammad, Utusan Allah''.  Hari Rasulullah itu digelar untuk menepis dan meluruskan kesalahpahaman publik Swedia tentang sosok manusia agung pembawa ajaran Islam.

"Kami mempersembahkan salah seorang manusia yang paling terkemuka di dunia,'' ungkap Ibrahim Blicksjo, seorang juru bicara panitia Hari Rasulullah, seperti dikutip IslamOnline.net. ''Mengapa? Karena kami ingin menyebarkan ajaran yang dibawa Rasulullah kepada semua orang di sini, dan memberi mereka kesempatan untuk mengenal beliau.''

Acara Hari Rasulullah itu diprakarsai oleh International Association of Science and Culture dan digelar di Stora Torget, salah satu kawasan penting di pusat Kota Uppsala. Muslim di kota itu mencoba mengenalkan sosok junjungan umat Islam itu melalui kisah hidupnya, ajarannya, serta teladan dan kasih sayangnya.

"Kami akan menampilkan sejumlah pembicara yang akan menjelaskan sosok Rasulullah SAW, serta ajaran yang dibawanya bagi umat manusia,'' tutur  Blicksjo. Menurut dia, umat Muslim di Kota Uppsalla ingin menunjukkan kepada publik betapa mulia dan sempurnanya akhlak Rasulullah SAW.

Menurut dia, yang paling penting dari acara itu adalah menjelaskan kepada publik ajaran yang dibawa Nabi Muhammad SAW. ''Kami ingin menunjukkan kepada mereka, mengapa kami sangat mencintai Rasulullah SAW, betapa beliau adalah sosok manusia yang sangat luar biasa.''

Setiap tamu, pengunjung dan media akan disediakan literatur gratis tentang kehidupan Rasulullah SAW, yang penuh inspirasi dan bagaimana beliau dapat mengubah sejarah kehidupan manusia di muka bumi.

''Kami memiliki 10 ribu brosur dan kami juga memiliki buku tentang Nabi Muhammad dengan lebih dari 20 bahasa,'' tutur Blicksjo.

Tak cuma itu, para pengunjung juga memiliki kesempatan untuk mengajukan pertanyaan secara langsung kepada tokoh-tokoh Muslim tentang sosok manusia agung yang menyampaikan ajaran Islam. Menurutnya, acara seperti ini baru pertama kali digelar di Swedia.

Blicksjo menambahkan, acara seperti itu sangat diperlukan untuk mematahkan pandangan buruk yang disebarkan media-media Barat tentang sosok Nabi Muhammad.

''Kebanyakan orang di sini tak memiliki pengetahuan dasar yang benar tentang sosok Rasulullah SAW dan ajarannya,'' imbuhnya.

''Mereka benar-benar tak mengenal Nabi Muhammad SAW,'' tutur Blicksjo.

Umumnya, kata dia, masyarakat di Swedia hanya mengenal Islam dari apa yang mereka baca, lihat, dan dengar dari media. ''Kami ingin menyampaikan citra Rasulullah SAW secara benar kepada mereka.''

Pada 2007, surat kabar Nerikes Allehanda mempublikasikan sebuah kartun karya kartunis Swedia, yang menggambarkan Nabi Muhammad SAW sebagai seekor anjing. Media-media di negara itu dengan bebas menghina dan menistakan Rasulullah SAW dan Islam atas nama kebebasan berekspresi.

Menteri Kehakiman Swedia, Goeran Lambertz, menilai kartun anti-Nabi itu bukan merupakan hasutan dan kebencian rasial. Fakta inilah yang mendorong umat Muslim di negara itu untuk memperkenalkan sosok Rasulullah SAW yang sebenarnya.

Saat ini, jumlah umat Muslim di Swedia mencapai 400 ribu orang. Blicksjo berharap, acara Hari Rasulullah dapat meningkatkan pemahaman non-Muslim tentang sosok Rasulullah SAW, yang kerap diserang dan dinistakan media-media di negara itu.

Meski terus diserang dan dihujat, agama Islam terus dilirik masyarakat Swedia. Tak kurang dari 15 ribu penduduk asli swedia telah masuk Islam, dan umur mereka antara 20 sampai 40 tahun. Mereka berlomba masuk Islam,  setelah surat kabar di negara itu melecehkan Rasulullah SAW lewat kartun. heri ruslan

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA