Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

'Daripada Bilik Cinta, Mending Bilik Keluarga'

Rabu 22 Dec 2010 05:33 WIB

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Djibril Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA--Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia
(Kemenkumham) Jawa Timur (Jatim), Mashudi, menolak wacana pembuatan bilik cinta di dalam Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas I Medaeng, Surabaya. Mashudi menilai pembuatan bilik cinta tidak tepat diterapkan di Indonesia.

Pernyataan tersebut bertentangan dengan wacana yang digulirkan Kepala Divisi Lembaga Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Jatim, Djoko Hikmahadi, yang menilai sudah selayaknya dalam penjara terdapat bilik cinta. Tujuannya agar para narapidana bisa menyalurkan hasrat seksualitasnya dengan benar, sehingga tak melakukan perbuatan menyimpang selama menjalani masa tahanan.

Mashudi mengakui di negara Barat terdapat bilik cinta, namun khusus di Indonesia sangat tidak sopan jika sampai muncul wacana maupun rencana tersebut. Ia menilai lebih layak didirikan blok khusus keluarga. Mashudi pun meminta masalah tersebut tak usah diperpanjang agar tak menjadi kontroversi di masyarakat.

"Saya belum tahu rencana itu. Tapi, jangan sampai jika ada pembangunan bilik cinta dalam tahanan. Lebih baik blok khusus keluarga lebih memungkinkan," ujarnya usai serah terima jabatan dengan kepala Kanwil Kemenkumham Jatim yang lama, Sihabudin, di Kantor Kanwil Kemenkumham Jatim, Jalan Kayoon, Selasa (21/12).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA