Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

OECD: Pemulihan Global Melambat

Jumat 19 Nov 2010 18:24 WIB

Red: Krisman Purwoko

REPUBLIKA.CO.ID,PARIS--Pemulihan global menunjukkan tanda-tanda berkurang karena perlambatan di negara berkembang, tetapi tetap di jalur untuk pertumbuhan 4,6 persen tahun ini, merosot menjadi 4,2 persen pada 2011, OECD mengatakan pada Kamis. Banyak negara harus bekerja lebih keras dan lebih cepat untuk memotong defisit anggaran tahun depan dan beberapa mungkin memiliki ruang menutup ini untuk sementara bahkan dengan uang lebih murah.

Namun suku bunga yang sangat rendah tidak dapat bertahan, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) memperingatkan. Amerika Serikat harus mempertimbangkan kondisi moneter yang terus rileks untuk beberapa tahun ke depan, OECD mengatakan tapi juga bersikeras bahwa secara umum di ekonomi-ekonomi terkemuka "kebijakan moneter secara bertahap harus kembali ke sikap yang lebih normal."
Hal ini menunjukkan bahwa secara global, kadang-kadang pada 2012 stimulus yang luar biasa harus berada di jalan keluar.

Sebuah risiko yang luas "berhubungan dengan tingkat suku bunga jangka panjang yang sangat rendah di negara-negara utama OECD," katanya dalam review enam bulan ekonomi dunia. "Tingkat suku bunga jangka panjang saat ini sulit untuk berdamai dengan proyeksi pemulihan ringan tapi berkelanjutan."

Tindakan radikal untuk memperbaiki keuangan negara akan membayar dividen dalam jangka menengah, kata laporan itu, mengurangi risiko bahwa koreksi secara luas akan memiliki efek buruk pada pertumbuhan. Tetapi juga memperingatkan panjang lebar tentang bahaya jangka panjang dari suku bunga sangat rendah, terutama di pasar utang. Salah satu bahaya adalah bahwa uang longgar mengakibatkan sebuah masalah aliran dana ke negara berkembang dan mata uang.

Namun, ada tanda-tanda bahwa beberapa pergerakan valuta asing sejalan dengan koreksi ketidakseimbangan pembayaran global. Penetapan terhadap ini, pihaknya memperingatkan: "Ketidakseimbangan global tetap lebar, dan dalam beberapa kasus telah mulai melebar lagi, dan ada peningkatan kekhawatiran bahwa mereka mungkin mengancam pemulihan."

sumber : ant/AFP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA