Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Laba Bersih Indosat Anjlok 71,5 Persen

Rabu 18 Aug 2010 02:49 WIB

Rep: Agung Budiono/ Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Indosat

Indosat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Laba bersih, emiten sektor telekomunikasi, PT Indosat Tbk (ISAT) mengalami penurunan yang cukup signifikan pada smester I 2010, yakni sebesar 71,5 persen jika dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya. Namun, penyebab terjadinya penurunan laba bersih itu belum dapat disimpulkan karena Indosat aru menyampaikan ikhtisar laporan keuangannya.

Dalam ikhtisar laporan keuangan tersebut menacatatkan laba bersih pada semester I 2010  sebesar Rp 287,1 miliar atau turun hingga Rp 720 miliar jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2009 lalu yang tercatat mencapai Rp 1,007 triliun. Namun, perseroan juga masih mencatat kenaikan pada pendapatan usaha sebesar Rp 9,66 triliun atau naik 5,8 persen dibanding dengan semester I 2009, atau naik 4,1 persen dibanding dengan pencapaian kuartal I tahun ini yang hanya sebesar Rp 4,73 triliun.

Direktur Utama Indosat, Harry Sasongko, menuturkan, peningkatan pendapatan ini disokong adanya pertumbuhan bisnis selular yang tumbuh hingga 7,7 persen dibandingkan triwulan sebelumnya atau 14,4 persen dibandingkan dengan semester I tahun lalu. ”Pertumbuhan yang terus berlanjut disebabkan inisiatif strategis yang diimplementasikan oleh tim manajemen yang baru,” katanya dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Senin (16/8).

Sementara itu, lanjut Harry, untuk posisi laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) tercatat sebesar Rp 4,6 triliun, atau naik 6,8 persen dari periode sama tahun lalu yang sebesar Rp 4,32 triliun. "Perbaikan EBITDA tersebut didorong program efisiensi biaya yang ditempuh manajemen perseroan," paparnya.

Selain itu, untuk posisi utang perseroan saat ini mencapai juga mengalami kenaikan sebesar 8,9 persen atau Rp 24,7 triliun dari tahun sebelumnya. "Sedangkan jumlah pelanggaan seluler Indosat tercatat 37,8 juta, atau naik 34,5 persen dari periode sama tahun lalu yang tercatat sebanyak 28,1 juta pelanggan," paparnya. Senin lalu (16/8), harga saham ISAT ditutup naik 1,1 persen menjadi Rp 4.550 per saham.

 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA