Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

2010 Kepemilikan Cina Atas Surat Utang AS Tertinggi

Rabu 16 Jun 2010 18:17 WIB

Red: Krisman Purwoko

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON-- Kepemilikan Cina atas surat utang AS naik ke tingkat tertinggi tahun ini, Departemen Keuangan Amerika Serikat mengatakan Selasa, bahkan saat Beijing meningkatkan serangan terhadap Amerika Serikat untuk perkembangan utangnya. Pemerintah Cina meningkatkan kepemilikan obligasi Treasury AS menjadi 900,2 miliar dolar pada April, tingkat tertinggi sejak November 2009, yang merupakan kenaikan bulanan kedua berturut-turut, menurut laporan arus modal internasional.

Cina tetap jauh ke depan sebagai pemegang surat utang luar negeri terkemuka, diikuti oleh Jepang, yang memegang 795,5 milar dolar pada April, dan ketiga di tempati Inggris pada 239,3 miliar dolar, menurut data. Kenaikan bulanan pada April dan bulan sebelumnya terjadi setelah enam bulan berturut-turut China mengurangi kepemilikan atas Treasury, atau menjaganya datar.

Sementara yang memicu keprihatinan Beijing adalah diversifikasi dari obligasi AS, beberapa analis mengatakan Beijing diam-diam membeli obligasi melalui negara ketiga untuk menutup pentingnya sebagai kreditor -- peran yang cukup menarik pemeriksaan.  Secara global ada sebuah aliran masuknya investasi dalam beberapa bulan terakhir ke dalam obligasi Treasury AS -- sebuah saluran yang digunakan oleh pemerintah untuk meminjam dari masyarakat untuk membiayai defisit yang sedang berkembang -- di tengah meningkatnya krisis utang Eropa.

Krisis, yang mengirim euro ke posisi terendah empat-tahun, juga menghalangi China dan beberapa negara lainnya dengan cadangan devisa besar dari diversifikasi pergi dari obligasi AS dan sekuritas jangka panjang AS lainnya, analis mengatakan.  "Ancaman diversifikasi cadangan selama dua tahun terakhir oleh Cina dan Rusia telah berakhir sejak lolos dari krisis utang Eropa dan penurunan tajam euro terhadap dolar AS," kata analis Michael Woolfolk dari Bank of New York Mellon.

Data menunjukkan bahwa Cina tetap "pembeli tabah" dari surat utang AS, rata-rata 10,3 miliar dolar per bulan pada 2009 dan 8,2 miliar dolar per bulan selama empat bulan pertama 2010, katanya.  Cina, pemegang terbesar cadangan devisa di dunia, telah terus-menerus mengkritik Washington untuk tingkat bola salju utang, takut investasi Beijing di obligasi pemerintah AS bisa berubah masam jika krisis utang menguasai Amerika.

Analis mengutip kritik terbaru dari kepala dana pensiun nasional Cina minggu lalu , mengatakan hal itu juga membantu euro pulih terhadap greenback, termasuk pada Selasa.  "Euro dibeli cukup agresif di tengah komentar dari kepala Dana Pensiun Cina bahwa euro akan bertahan dari krisis dan dia lebih prihatin tentang kepemilikan utang mereka di AS," kata Tony Darvall dari Easy Forex.

Data terbaru Departemen Keuangan menunjukkan bahwa pembelian asing bersih sekuritas AS naik pada April namun dengan kecepatan lebih lambat dari rekor tingkat Maret. Pembelian bersih asing jangka panjang turun menjadi 83 miliar dolar dari 140,5 miliar dolar pada Maret.

"Meskipun jatuh dari rekor teringgi mereka Maret, arus masuk bersih modal jangka panjang ke Amerika Serikat tetap kokoh," kata Gregory Daco, ekonom AS di IHS Global Insight.  "Kepercayaan investor asing terhadap pemulihan AS digambarkan oleh meningkatkan kepemilikan dari ketiga pemegang asing terbesar dari Treasuries AS, China, Jepang, dan Inggris," katanya.

sumber : ant/AFP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA