Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Mengapa Ibu Ainun Dimakamkan di Taman Makan Pahlawan?

Ahad 23 May 2010 12:57 WIB

Red: Siwi Tri Puji B

Ainun Habibie

Ainun Habibie

Foto: Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Ibu negara 1998-1999, Hasri Ainun Habibie, menyandang beberapa bintang mahaputra, penghargaan tertinggi dari pemerintah kepada warga yang dipandang memiliki peran besar terhadap negara.  Inilah alasan mengapa istri mantan Presiden BJ Habibie yang wafat pada Sabtu (22/5) dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta Selatan.

"Karena Ibu Hasri Ainun pernah mendapat mahaputra, bintang kehormatan itu," kata Direktur Eksekutif Habibie Center, Ahmad Watik Pratiknya, Sabtu malam.

Semasa hayatnya, Ibu Ainun mendapat tiga bintang, yaitu Bintang Mahaputra Adipurna, yang diterima pada 28 Mei 1998, Bintang Mahaputera Utama pada 12 Agustus 1982. Waktu itu B.J. Habibie menjabat Menteri Negara Riset dan Teknologi/Ketua BPPT. Berikutnya Bintang Mahaputra Adipradana pada 6 Agustus 1998.

Menurut Ahmad Watik, Hasri Aiunun Habibie meninggal pukul 17.30 waktu Jerman atau pukul 22.30 waktu Jakarta karena kanker. "Ibu Ainun meninggal dengan tenang," ujar dia sambil menambahkan Habibie sangat tabah dan sabar. "Bahkan beliau menasihati saya untuk sabar," ujarnya.

Jenazah Ibu Hasri Ainun akan disalatkan dan dikafani di Jerman, dan prosesinya tidak hanya dilakukan oleh warga Indonesia, tapi juga warga Jerman. Pesawat khusus dari negara diberangkatkan siang ini. Jenazah baru bisa berangkat paling cepat pada Selasa siang karena harus mengurus surat untuk memberangkatkan jenazah. "Sehingga jenazah paling cepat tiba di Jakarta Rabu pagi."

Ibu Hasri Ainun Besari lahir di Semarang, 11 Agustus 1937. Dia adalah anak keempat dari delapan bersaudara putra dari H Mohammad Besari. Ibu Ainun pernah bekerja di rumah sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta sebelum menikah dengan BJ Habibie pada tanggal 12 Mei 1962.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA