EMBED
Monday, 27 November 2017

Nasib Novanto, Menunggu Praperadilan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dugaan keterlibatan Ketua Umum Golkar Setya Novanto dalam kasus korupsi E-KTP membuat partai tersebut mendapat permasalahan yang cukup berat, terutama dari internal partai. Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Golkar Dave Laksono menjelaskan bahwa Partai Golkar memiliki sistem kolektif kolegial. Sehingga seluruh anggotanya memiliki pemikiran tersendiri terhadap permasalahan 'papa'.

Saat ditemui seusai Konferensi Pers, Jumat (24/11), Dave mengatakan bahwa setelah melakukan rapat pleno seluruh anggota partai memiliki pemikiran tersendiri. Ada yang mendukung, menyarankan pemberhentian serta pemecatan terhadap Setnov. 

Jadi menurutnya, seluruh anggotanya termasuk anggota muda tidak tinggal diam. Semuanya mempunyai pemikiran objektif tersendiri. Akan tetapi, menimbang jasa-jasa Setya Novanto membuat pergantiannya ditunda sampai sidang pra peradilan.

Berikut video lengkapnya.

 

 

Videografer:
Havid Al Vizki

Video Editor:
Fian Firatmaja


Redaktur : Sadly Rachman
Reporter : Fian Firatmaja