Saturday, 1 Muharram 1436 / 25 October 2014
find us on : 
  Login |  Register

Mengapa Letusan Gunung Stratovolcano Lebih Berbahaya?

Monday, 30 August 2010, 23:17 WIB
Komentar : 0
Wiki
Ilustrasi
Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Letusan Gunung Sinabung di dataran tinggi Karo Kabupaten Karo, Sumatera Utara, tak hanya mengejutkan Indonesia, tapi juga masyarakat pemerhati gunung berapi dunia. Gunung ini terakhir menunjukkan aktivitas vulkanisnya pada tahun 1600. Aktivitas solfatarik (retak di mana uap, gas, dan lava yang dipancarkan) terlihat di puncak pada tahun 1912, tapi tidak ada letusan yang didokumentasikan terjadi sebelum letusan pada dini 29 Agustus 2010.

Selain itu, gunung ini juga termasuk jenis stratovolcano, yang dampak letusannya perlu diwaspadai.  Mengapa?

Stratovolcano  juga dikenal sebagai gunung api komposit, adalah sebuah gunung berapi, tinggi kerucut dibangun oleh banyak lapisan (strata) dari lava mengeras, tephra, batu apung, dan abu vulkanik. Tidak seperti gunung berapi perisai, stratovolcano ditandai oleh profil curam dan letusan bersifat eksplosif. Lava yang mengalir dari stratovolcano biasanya dingin dan mengeras sebelum menyebar jauh karena viskositas tinggi. Magma yang membentuk lava ini mengandung silika tingkat menengah hingga tinggi.

Stratovolcano kadang-kadang disebut "gunung berapi komposit" karena struktur komposit berlapis mereka dibangun dari outpourings berurutan bahan erupsi. Mereka adalah salah satu tipe gunung berapi yang paling umum, berbeda dengan gunung api perisai kurang umum. Sebuah stratovolcano terkenal adalah gunung Krakatau, terkenal karena letusan bencana pada tahun  1883.

Stratovolcano yang umum di zona subduksi, membentuk rantai sepanjang batas lempeng tektonik di mana kerak samudera yang diambil di bawah kerak benua (Continental Arc Volcanism, misalnya Cascade Range) atau yang lain lempeng samudera (Island arc Volcanism, misalnya Jepang, Kepulauan Aleut). Letusan gunung jenis stratovolcano terjadi mirip sebotol air berkarbonasi dibuka. Setelah volume kritis dari magma dan gas terakumulasi, hambatan disediakan oleh kerucut vulkanik diatasi, letusan akan terjadi secara tiba-tiba.

Dalam catatan sejarah, letusan ledakan di zona subduksi menunjukkan dampak yang masif dan bahaya terbesar dalam sebuah peradaban. Gunung berapi yang meletus pada tahun 1991 memberikan contoh bahaya stratovolcano. Pada tanggal 15 Juni, Gunung Pinatubo memuntahkan abu 40 kilometer (25 mil) ke udara dan menghasilkan aliran piroklastik yang besar dan lumpur yang menghancurkan area yang luas di sekitar gunung tersebut. Pinatubo, berlokasi 90 km (56 mil) dari Manila, tak aktif selama 600 tahun, letusan 1991 yang menempati peringkat sebagai salah satu letusan terbesar di abad ke-20.

Dampak dari letusan Gunung Pinatubo adalah global. Suhu dunia menjadi sedikit lebih dingin dari suhu yang biasa. Abu halus dan gas tinggi terkirim ke stratosfer, membentuk awan gunung api besar yang melayang di seluruh dunia. Sulfur dioksida (SO2) dalam awan -sekitar 22 juta ton - dikombinasikan dengan tetesan air untuk membentuk asam sulfat, memblokir  sinar matahari mencapai bumi di beberapa wilayah.

Juga pada tahun 1991, Gunung Unzen di Pulau Kyushu sekitar 40 km (25 mil) timur Nagasaki, Jepang, terbangun dari tidur 200 tahunnya untuk menghasilkan kubah lava baru di puncaknya. Kubah yang runtuh menghasilan  abu arus destruktif yang menyapu bawah lereng dengan kecepatan tinggi 200 km / jam. Unzen adalah salah satu dari lebih dari 75 gunung berapi aktif di Jepang; letusan tahun 1792 menewaskan lebih dari 15 orang dan merupakan  bencana gunung api terburuk dalam sejarah negara itu.

Fenomena yang sama terjadi pada April 1815 saat Gunung Tambora di Pulau Sumbawa mencatatkan letusan paling kuat dalam sejarah. Awan vulkanik Tambora menurunkan suhu global sebanyak 3 ° C. Bahkan setahun setelah letusan itu, sebagian besar dari belahan utara bumi mengalami suhu dingin tajam selama bulan-bulan musim panas. Bahkan di beberapa bagian Eropa dan di Amerika Utara, pada tahun 1816 mengalami apa yang  dikenal sebagai "Tahun tanpa musim panas".

Selain mungkin mempengaruhi iklim, awan vulkanis dari letusan ledakan juga menimbulkan bahaya bagi keselamatan penerbangan. Selama dua dekade terakhir, lebih dari 60 pesawat terbang, sebagian besar pesawat jet komersial, telah rusakakibat terpapar abu vulkanik. Beberapa kasus mengakibatkan hilangnya kekuatan mesin, yang mengharuskan pendaratan darurat.

Debu vulkanik juga berbahaya bagi kesehatan jika terhirup, dan juga merupakan ancaman bagi properti dengan akumulasi yang cukup tinggi. Ketebalan debu 30 cm (saja sudah cukup untuk membuat sebuah  bangunan sederhana runtuh.

Redaktur : Siwi Tri Puji B
Sumber : Berbagai sumber
Barangsiapa ingin disenangi Allah dan rasulNya hendaklah berbicara jujur, menunaikan amanah dan tidak mengganggu tetangganya( (HR. Al-Baihaqi) )
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Ini Tugas Kopassus di Era Presiden Baru
JAKARTA -- Komandan Jenderal (Danjen) Kopassus telah memiliki pemimpin baru yaitu Mayjen TNI Doni Monardo. Bertepatan dengan penggantian presiden baru, ada beberapa hal...