Monday, 10 Jumadil Akhir 1439 / 26 February 2018

Monday, 10 Jumadil Akhir 1439 / 26 February 2018

Microsoft Kembangkan Alat Kendalikan Komputer Lewat Pikiran

Ahad 21 January 2018 16:34 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Winda Destiana Putri

Microsoft

Microsoft

Hal tersebut tertuang dalam aplikasi paten Microsoft.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Microsoft tengah kembangkan perangkat yang bisa membaca pikiran untuk memungkinkan mengendalikan komputer dan aplikasi dengan pemikiran. Hal tersebut tertuang dalam aplikasi paten Microsoft.

Dokumen paten tersebut menjelaskan tentang headset yang mampu mengubah status aplikasi dengan mendeteksi data tujuan pengguna neurologis. Alat ini pada dasarnya akan membaca pemikiran manusia dan bertindak atas pikiran mereka, dengan melakukan berbagai operasi komputer untuk manusia.

Microsoft mengatakan, headset tersebut akan memungkinkan orang untuk bermain game, berinteraksi dengan aplikasi VR dan AR, menggunakan pengolah kata dan peramban web.

''Bahkan menggunakan aplikasi untuk mengendalikan alat mekanis dan / atau mesin lainnya hanya dengan menggunakan pemikiran mereka,'' jelas Microsoft, dikutip dari Independent.

Aplikasi paten menggambarkan sistem komputer, metode, dan media penyimpanan untuk mengubah keadaan aplikasi dengan mendeteksi data pengguna neurologis yang terkait dengan pengoperasian tertentu dari suatu aplikasi tertentu, dan mengubah status aplikasi. Sehingga dapat memungkinkan pelaksanaan operasi tertentu sebagaimana dimaksud oleh pengguna.

''Status aplikasi secara otomatis berubah agar sesuai dengan operasi yang dimaksud, seperti yang ditentukan oleh data tujuan pengguna neurologis yang diterima, sehingga operasi yang dimaksud dilakukan,'' jelas Microsoft.

Dalam beberapa situasi, data keinginan pengguna neurologis sesuai dengan isyarat fisik dihasilkan saat pengguna memikirkan dan atau berfokus pada gerakan dengan cara yang sama. Seperti orang yang diamputasi mungkin akan memindahkan anggota badan yang diamputasi.

Dokumen tersebut tidak mengatakan secara pasti metode apa yang akan digunakan headset untuk mengumpulkan data neurologis manusia. Itu berisi referensi tentang electroencephalography (EEG), magnetoencephalography (MEG) dan magnetic resonance imaging (fMRI) fungsional, yang merupakan teknik non-invasif untuk mengukur aktivitas otak.

Namun, tidak mengesampingkan penggunaan teknik lain untuk mengumpulkan data neurologis berbasis-konteks, yang tidak ditentukan. Microsoft menambahkan, operasi dapat mencakup operasi pemindahan objek, operasi bangun, operasi pengeditan, operasi animasi atau aktuasi, operasi input atau keluaran data, operasi display, operasi audio, gerakan karakter / objek atau operasi kontrol, operasi menu, operasi navigasi, operasi pengolahan, atau lainnya.

Operasi dapat dilakukan dalam aplikasi untuk memodulasi input atau output, pengaturan, tanggapan (misalnya tanggapan visual, audio, dan / atau mekanik), dan sejenisnya. Hal serupa juga sedang dikembangkan Facebook untuk menciptakan teknologi yang bisa membaca pikiran. Perusahaan ingin membuat sistem non-invasif, dan juga cukup cepat untuk memungkinkan orang mengetik 100 kata per menit hanya dengan berpikir.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA