Ahad , 08 October 2017, 08:49 WIB

Wah, Ini Cabai Terpedas di Dunia

Rep: Dwina Agustin/ Red: Endro Yuwanto
busy.org
pepper x
pepper x

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Carolina Reaper telah menjadi cabai terpedas di seluruh dunia selama empat tahun belakangan ini. Gelar tersebut sepertinya harus ditanggalkan dengan kehadiran "Pepper X".

Pepper X merupakan panganan terpedas karena memiliki kekuatan dua kali lipat dari Carolina Reaper. Cabai itu dibuat oleh pendiri, presiden, ilmuwan, dan koki PuckerButt Pepper Company Ed Currie.

Sosok yang juga membuat Carolina Reaper ini telah memulai risetnya untuk Papper X sejak 10 tahun silam. Dengan mencoba berbagai varietas lada dan terus meningkatkan Skala Scoville atau ukuran pedasnya cabai, sampai pada titik di mana sekarang menghasilkan mulut yang terbakar 3,18 juta Scoville.

Bayangkan saja, Jalapenos berada di antara 10 ribu 20 ribu skala Scoville. Sementara, pemegang rekor Guinness saat ini untuk cabai terpanas di dunia, Carolina Reaper, mencetak rata-rata 1,6 juta unit padas skala Scoville. Jadi, mengatakan Pepper X paling pedas merupakan bukti nyata.

Saking pedas Pepper X, sangat tidak disarankan untuk mengonsumsinya secara mentah. Jika nekad mengonsumsi, bisa-bisa nyawa langsung melayang.

"Pepper X tiga kali lebih panas dari paprika lain yang ada di sana tersedia secara komersial. Ini dua kali lebih panas dari Reaper 1,6 juta, jadi ini cabai yang berbahaya," kata Ed Curriedikutip dari Odditycentral, Ahad (8/10).

Kandungan capsaicin yang sangat tinggi, komponen aktif yang menghasilkan sensasi pembakaran di jaringan mana pun yang bersentuhan, dapat mengirim sistem kekebalan tubuh dan menipu tubuh agar berpikir mengalami pembakaran yang nyata. Untuk alasan ini, Pepper X saat ini hanya tersedia sebagai bahan saus terpanas yang pernah dibuat, The Last Dab.

The Last Dab terdiri dari Pepper X, cuka suling, akar jahe, kunyit, ketumbar, jintan, dan mustard kering. Pepper X masuk pada 3,18 unit Scoville, namun saus The Last Dab masih lebih panas dari Carolina Reaper, dengan 2,4 juta unit, dan setara dengan cabai terpanas di dunia saat ini, Dragons Breath.

Currie menjelaskan, mereka yang telah mencoba The Last Dab, Pepper X sangat spesial karena memberi rasa aman yang salah. Awalnya agak panas, namun panas di mulut hilang untuk sementara, membodohi tubuh untuk makan lebih banyak, sebelum kembali dengan sepenuh hati, dan membuat menyesal pernah mencobanya.

Terobosan baru ini telah diajukan ke Guinness Book of Records agar Pepper X secara resmi dinobatkan sebagai lada terpanas di dunia. Currie memperkirakan rekor tersebut akan diberikan pada bulan November 2017 nanti.

The Last Dab baru saja diluncurkan, namun sudah sukses besar. Sekitar 1.000 botol pertama terjual habis hanya dalam dua menit setelah tersedia secara online, dan sekarang hanya tersedia untuk pre-order.

Berita Terkait