Jumat , 22 June 2012, 14:28 WIB

Jamaah Tabligh: Berawal dari Dakwah Sederhana (1)

Red: Heri Ruslan
Wordpress.com
Ribuan Anggota Jamaah Tabligh saat menghadiri sebuah pertemuan tahunan (ilustrasi).
Ribuan Anggota Jamaah Tabligh saat menghadiri sebuah pertemuan tahunan (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Nidia Zuraya


Berawal dari sebuah gerakan dakwah nan sederhana yang dilakukan Syekh Maulana Muhammad Ilyas (1885-1944), Jamaah Tabligh telah menjadi sebuah gerakan trans-nasional dakwah Islam. Kini, gerakan dakwah Islamiyah itu telah memiliki pengikut di seantero dunia Muslim dan Barat.

Syekh Ilyas adalah seorang ulama sufi di Mewat, sebuah dataran tinggi Gangetic di India Utara. Wilayah itu didiami oleh suku Rajput yang dikenal sebagai bangsa Meo. Gerakan dakwah yang dikenal dengan Jamaah Tabligh itu lahir sebagai bentuk keprihatinan terhadap "kerusakan" mental umat Islam di wilayah itu.

Saat itu, mental umat Islam dinilai Syekh Ilyas sudah begitu bobrok. Masjid-masjid  kosong, tak lagi disinggahi umat. Tak cuma itu, Ibadah-ibadah wajib pun sudah ditinggalkan oleh sebagian besar umat Islam. Ketika itu, banyak orang yang mengaku Islam, tetapi sebenarnya mereka telah terjatuh ke lembah kemusyrikan.

Syekh Ilyas berpendapat, tak ada jalan untuk memperbaiki kondisi umat yang telah begitu parah,  kecuali kembali kepada ajaran Rasulullah SAW. Ia lalu mulai berdakwah dan memimpin sebuah gerakan  untuk menyeru umat agar kembali ke jalan Allah SWT lewat organisasi bernama Jamaah Tabligh.

Para sejarawan meletakkan awal mula kemunculan gerakan itu antara abad ke-12 dan 13 M, yang merupakan fase pembentukan pemerintahan Muslim di India. John L Esposito dalam Ensiklopedi Oxford: Dunia Islam Modern, memaparkan, ketika Syekh Ilyas memulai gerakan keagamaannya di Mewat, kebanyakan orang Meo adalah Muslim – tapi hanya namanya saja. (bersambung)