Senin , 24 Juli 2017, 16:23 WIB

Ketika Filsuf Prancis Membuka Rencana Jahat Zionisme

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Ilham Tirta
Zionisme (ilustrasi).
Theodor Herzl, pendiri Zionisme.

Kapten Alfred Dreyfus merupakan tokoh militer Prancis yang berdarah Yahudi. Dia dihukum penjara seumur hidup atas dakwaan telah membocorkan rahasia negara kepada Jerman.

Kasus Dreyfus segera menimbulkan gelombang perasaan anti-Yahudi (anti-semitism) di tengah rakyat Prancis. Bagaimanapun, Herzl dan beberapa tokoh setempat menganggap Dreyfus tidak bersalah.

Emosi massa anti-Yahudi itulah yang mengkristalkan tekad Herzl. Garaudy (1992:4) mencatat, melalui Der Judenstaat, Herzl mengambil tiga kesimpulan.

Pertama, orang-orang Yahudi merupakan bangsa yang tunggal di manapun mereka berada. Kedua, mereka di mana-mana selalu mengalami penganiayaan. Ketiga, mereka tidak dapat diasimilasikan dengan bangsa-bangsa tempat mereka sedang bermukim.

Karena itu, kata Garaudy, Herzl menyimpulkan tiga poin. Pertama, menolak asimilasi. Kedua, perlunya pendirian negara Yahudi, bukan sekadar kawasan spiritual Yahudi. Di negara itulah nantinya seluruh orang-orang Yahudi yang hidup berpencar-pencar dipersatukan. Herzl terbawa semangat zaman menjelang akhir abad ke-19, yakni nasionalisme. Ketiga, negara Yahudi itu harus berdiri di atas daerah yang kosong.

Pemikiran ketiga itu jelas-jelas wajah kolonialisme. Sebab, pihak penjajah manapun selalu menganggap wilayah (target) jajahannya sebagai terra incognita, tanah tak bertuan, meskipun nyata-nyata bangsa tertentu sedang atau sudah lama hidup di sana.

Pertanyaan selanjutnya: mengapa Palestina? Bukankah Herzl bukan seorang yang religius?

Herzl membawa proposal Der Judenstaat ke banyak tokoh bisnis dan politik, baik yang berdarah Yahudi maupun bukan di Eropa. Herzl sempat menyampaikan risalahnya ini kepada raksasa bankir dunia yang berdarah Yahudi, Baron Rothschild. Tidak ada keterangan apa saran Rothschild.

Terpisah, bankir Prancis keturunan Yahudi, Maurice de Hirsch menyarankan, terra incognita itu adalah Argentina. Ini sejalan dengan upaya de Hirsch yang juga pendiri Asosiasi Kolonisasi Yahudi.

Salah satu programnya, mendatangkan puluhan hingga ratusan ribu Yahudi ke Argentina. Asosiasi tersebut telah memiliki lahan lebih dari 600 ribu hektare di Argentina pada awal abad ke-20.