Kamis , 24 August 2017, 05:40 WIB

Milla Minta Timnas U-22 tak Pikirkan Jumlah Gol Vs Kamboja

Red: Israr Itah
ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Pemain Timnas Indonesia U-22 pada SEA Games 2017.
Pemain Timnas Indonesia U-22 pada SEA Games 2017.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelatih tim nasional Indonesia U-22 Luis Milla Aspas meminta anak-anak asuhnya tidak memikirkan jumlah gol ketika menghadapi Kamboja pada laga terakhir Grup B sepak bola putra SEA Games 2017 di Malaysia.

"Pelatih Luis Milla berpesan kepada kami untuk tidak memikirkan gol dan pertandingan lain, yang penting bisa meraih kemenangan," ujar asisten pelatih Timnas U-22 Bima Sakti, dikutip dari pernyataannya kepada media PSSI, Jakarta, Rabu (23/8) malam.

Bima melanjutkan, Luis Milla juga meminta para pemain tetap fokus demi lolos ke babak berikutnya yaitu semifinal.

"Pelatih berharap semangat pemain tidak surut. Para pemain pun demikian, semua bertekad berjuang untuk pertandingan terakhir kontra Kamboja," kata dia.

Milla akan melakukan rotasi pemain dalam laga melawan Kamboja. Kiper Satria Tama yang cedera saat melawan Vietnam, akan digantikan oleh Mochammad Dicky Indrayana.

Selain itu, bek kiri Rezaldi Hehanusa juga tidak bisa bermain karena mendapat akumulasi kartu kuning. Posisi bek yang selalu bermain di SEA Games 2017 ini kemungkinan akan digantikan oleh Putu Gede Juni Antara. Sementara posisi bek kanan diisi Gavin Kwan Adsit.

Putu Gede, yang biasanya beroperasi di sisi kanan, menyatakan siap jika harus berubah posisi. "Saya sudah pernah bermain sebagai bek kiri, jadi sama saja. Tidak ada beban untuk perubahan posisi," tutur Putu Gede.

Selain Putu Gede, timnas U-22 juga menyiapkan Ricky Fajrin posisi bek kiri, posisi aslinya sebelum kerap menjadi bek tengah di SEA Games 2017 karena harus mengggantinan Bagus Adi Nugoroho yang cedera sebelum turnamen dimulai.

Timnas U-22 saat ini berada di posisi ketiga klasemen sementara Grup B dengan delapan poin, hasil dua kemenangan dan dua seri.

Sementara Vietnam masih berada di puncak klasemen dengan 10 poin, disusul Thailand di posisi kedua juga dengan poin yang sama tetapi kalah selisih gol.

Skor imbang 0-0 versus Vietnam pada Selasa (22/8) cukup positif karena di pertandingan berikutnya atau pertandingan terakhir, Kamis (24/8), Vietnam akan berhadapan dengan Thailand, sementara Indonesia bertemu Kamboja pada laga yang sama-sama digelar pada pukul 15.00 WIB.

Satu-satunya jalan agar Indonesia bisa lolos ke babak berikutnya atau babak semifinal adalah berhasil menang dari Kamboja.

Kalau menang, hasil negatif untuk Vietnam atau Thailand bisa menguntungkan Indonesia yang berpeluang menyodok ke posisi dua besar. Namun, kemenangan dengan selisih minimal tiga gol dari Kamboja tetap diperlukan sebagai antisipasi jika Vietnam versus Thailand berakhir imbang.





Sumber : Antara