Selasa, 7 Zulqaidah 1435 / 02 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Gubernur Kaltim Tinjau Lokasi Jembatan Runtuh

Sabtu, 26 November 2011, 20:01 WIB
Komentar : 0
Antara/STR-Ali
Jembatan Mahakam yang ambruk yang membentang antara Tenggarong dan Tenggarong Seberang, Sabtu (26/11).
Jembatan Mahakam yang ambruk yang membentang antara Tenggarong dan Tenggarong Seberang, Sabtu (26/11).

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA – Gubernur Kalimantan Timur, Awang Faroek Ishak, meninjau langsung lokasi Jembatan Kutai Kartanegara yang runtuh pada Sabtu sekitar pukul 16.30 WITA.

Awang Faroek tiba di lokasi kejadian dari arah Kota Samarinda sekitar pukul 18.25 WITA dan langsung menuju tepi Sungai Mahakam untuk meninjau kerja Tim SAR yang sedang melakukan pencarian dan evakuasi para korban.

Saat berada di lokasi, Gubernur Awang sempat menerima telepon dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang menanyakan langsung peristiwa runtuhnya Jembatan Kutai Kartanegara yang berada di atas Sungai Mahakam tersebut serta penanganan para korban.

Menurut Gubernur, Presiden telah menugaskan Menkokesra Agung Laksono dan Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto untuk meninjau lokasi runtuhnya jembatan. Berdasarkan informasi yang diterima hingga pukul 18.00 Wita, kata Gubernur, tiga orang sudah ditemukan dalam keadaan meninggal dunia dan 17 orang mengalami luka-luka.

Menurut Awang Faroek, kondisi lalu lintas di atas jembatan saat itu sedang ramai ketika tiba-tiba ambruk. "Penyebab ambruknya jembatan belum diketahui dan masih diselidiki," katanya.

Sementara itu, sejumlah saksi mata megatakan bahwa saat kejadian, kendaraan yang melintas dari dua arah cukup ramai (sebelumnya diberitakan hanya satu jalur) dan terdapat belasan orang yang sedang memperbaiki bagian atas atau tiang jembatan.

Hingga pukul 20.00 Wita, ribuan warga masih memadati dua sisi Jembatan arah Kota Samarinda dan Tenggarong Seberang. Garis polisi telah dipasang untuk mencegah warga mendekati lokasi jembatan runtuh karena dikhawatirkan akan membahayakan sehubungan tiang pancang jembatan yang masih berdiri dikhawatirkan runtuh. Warga sempat dua kali panik dan berlarian ketika terdengar suara "krak", karena dikhawatirkan kedua tiang itu ikut runtuh.

Pada Sabtu sekitar pukul 16.30 WITA, Jembatan Kutai Kartanegara runtuh dan saat kejadian dikabarkan kondisi lalu lintas cukup ramai akan mobil dan kendaraan lainnya. Jembatan Kukar adalah jembatan yang melintas di atas sungai Mahakam. Bentang bebasnya atau area yang tergantung tanpa penyangga mencapai 270 meter dari total panjang jembatan sekitar 710 meter.

Jembatan yang diresmikan pada 2001 tersebut merupakan sarana penghubung utama Kota Samarinda dengan Kecamatan Tenggarong Seberang, Tenggarong, Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur. Jembatan ini dibangun menyerupai Jembatan Golden Gate di San Fransisco, Amerika Serikat.





Reporter : Antara
Redaktur : Chairul Akhmad
Barang siapa yang memerhatikan kepentingan saudaranya, maka Allah akan memperhatikan kepentingannya. Dan barangsiapa yang menutupi kejelekan orang lain maka Allah akan menutupi kejelekannya di hari kiamat. ((HR Bukhari-Muslim))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar