Thursday, 26 Safar 1436 / 18 December 2014
find us on : 
  Login |  Register

Mesin Daur Ulang Sampah Plastik akan Ditempatkan di Monas

Thursday, 08 December 2011, 19:18 WIB
Komentar : 0

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Mesin pendaur ulang sampah plastik (Reserve Vending Machine/RVM) ditempatkan di pintu masuk ruang sejarah Monumen Nasional (Monas) selama satu tahun sebagai salah satu implementasi Program Gerakan Membuang Sampah (Gemas).

Tiga pihak yakni Indonesia Business Links (IBL), PT Tirta Investasi (Danone-Aqua), dan LKBN ANTARA di Jakarta, Kamis, sepakat memprakarsai Program Gemas dan secara resmi menyerahkan satu unit mesin pendaur ulang sampah plastik RVM kepada Direktur UPT Monas, Rini Hariani.

"Salah satu masalah di kota besar adalah masalah sampah sehingga sudah saatnya kita mengedukasi masyarakat tentang perilaku pengelolaan sampah plastik secara mandiri," kata Vice President Corporate Secretary PT Tirta Investama (Danone-Aqua), Parmaningsih Hadinegoro.

Mesin RVM merupakan mesin daur ulang sampah berbobot 450-500 kg yang dilengkapi alat sensor benda guna menyeleksi botol yang dimasukkan plus monitor ukuran 32 inchi berupa LCD monitor. Dalam operasionalnya mesin RVM dapat diatur secara spesifik untuk menerima bentuk sampah tertentu, misalnya sampah plastik.

Alat itu bekerja dengan dilengkapi monitor yang disiapkan untuk hanya menerima sampah kemasan botol plastik dan kaleng yang benar-benar sudah kosong. RVM akan menolak bila di dalam sampah botol plastik dan kaleng tersebut masih berisi air, di layar monitor juga akan muncul ajakan kepada masyarakat untuk mengikuti dan membiasakan diri dalam membuang sampah.

Mesin tersebut diimpor oleh PT Reksa Kencana yang juga memperkenalkan pengalaman membuang sampah yang menyenangkan (fun) dan mendapat penghargaan (rewarding). "Fun" karena masyarakat bisa melihat dan merasakan sendiri proses penghancuran sampah, dan "rewarding" karena setelah membuang sampah masyarakat akan mendapatkan poin yang kemudian dapat ditukarkan dengan tiket masuk ke Monas.

Direktur UPT Monas, Rini Hariani, mengatakan, pihaknya menyambut baik program yang diimplementasikan di Monas berikut penempatan alat RVM di lingkungan monumen tersebut. "Melalui pengalaman membuang sampah yang menyenangkan dan mendapatkan penghargaan, setiap sampah atau botol plastik yang dimasukkan akan mendapat 5 poin. Dengan mengumpulkan sejumlah poin akan dapat ditukarkan dengan tiket masuk Monas di loket penjualan tiket," katanya.

Sementara itu Direktur Eksekutif IBL, Tanti Triwidiantini, mengatakan, pihaknya menginisiasi aksi tersebut dengan melibatkan perusahaan yang berkomitmen melaksanakan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) untuk Indonesia yang lebih baik. "Kami sebagai lembaga nirlaba berupaya untuk menggalang kesadaran pelaku bisnis untuk selalu peduli dan bertanggung jawab," katanya

Redaktur : Ajeng Ritzki Pitakasari
Sumber : Antara
Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api(HR. Tirmidzi)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Ratusan WNI Gabung ISIS, BNPT Sulit Lakukan Pendataan, Mengapa?
JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Indonesia (BNPT) memperkirakan ratusan warga negara Indonesia (WNI) telah bergabung dengan kelompok ISIS di Suriah dan Irak. Namun...