Selasa, 26 Zulhijjah 1437 / 27 September 2016
find us on : 
  Login |  Register
Rabu, 24 Agustus 2011, 21:22 WIB

Antrean di Pelabuhan Gilimanuk Terjadi Malam Hingga Pagi

Red: Johar Arif
Portal Tiga
Suasana di Pelabuhan Gilimanuk saat mudik
Suasana di Pelabuhan Gilimanuk saat mudik

REPUBLIKA.CO.ID, NEGARA - Antrean kendaraan pemudik mulai terjadi di pelabuhan penyeberangan Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali, menuju Ketapang, Banyuwangi, pada malam hari hingga pagi hari.

Manajer Operasional ASDP Gilimanuk Ospar Silaban, Rabu mengatakan, pemudik memilih untuk berangkat pada malam atau pagi hari. Saat siang hingga sore hari arus kendaraan di pelabuhan itu relatif lancar. "Saat ini sudah mulai terjadi lonjakan mobil dan sepeda motor yang masuk ke pelabuhan sekitar 50 persen dibanding hari biasa," katanya.

Pada Selasa (23/8) hingga Rabu pagi, antrean didominasi oleh mobil pribadi, travel, bus hingga truk. Mobil pemudik mulai ramai memasuki Pelabuhan Gilimanuk sekitar pukul 21.00 Wita dan pada pukul 24.00 Wita antrean sudah mencapai 2,5 kilometer.

Rian, salah seorang pemudik yang menggunakan mobil, tidak menyangka antrean sepanjang itu sudah mulai terjadi di Gilimanuk. "Saya kira belum ada antrean sepanjang ini, ternyata macet juga," kata laki-laki yang hendak mudik ke Bandung, Jawa Barat, ini.

Menjelang subuh, antrean panjang mobil ini mulai surut dan akhirnya bisa terangkut semua ke Jawa. Namun tidak berapa lama berselang, gantian rombongan pemudik yang mengendarai sepeda motor berdatangan dari arah Denpasar.

Semakin pagi, ratusan sepeda motor terus berdatangan sehingga menimbulkan antrean saat hendak membeli tiket. Namun antrean sepeda motor ini tidak sepanjang mobil, hanya sampai tenda di depan Terminal Gilimanuk atau hanya sekitar 100 meter dari loket.

Wika, salah seorang pemudik mengatakan, antrean sepeda motor ini tidak sepanjang saat dirinya pulang tahun lalu pada H-3. "Dulu sampai setengah hari saya harus antre hanya untuk beli tiket, sekarang lebih cepat," kata Wika yang hendak pulang ke Probolinggo, Jawa Timur, ini.

Sumber : Antara
TAG

 

Kerjasama Republika Online - KEMENHUB
Pantau Live Jalur Mudik Lainnya
Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasanya ketika saling berjumpa di hari Ied mereka mengucapkan: Taqabbalallahu Minna Wa Minka (Semoga Allah menerima amal ibadah saya dan amal ibadah Anda)(HR Imam Ahmad dalam Al Mughni (3/294))