Senin , 04 Juni 2012, 07:47 WIB

Wow, Mahasiswa Prancis Jago Pidato dalam Bahasa Indonesia

Red: Heri Ruslan

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Sebanyak empat mahasiswa dari dua perguruan tinggi, yaitu Institut National des Langues et des Civilisations Orientals (INALCO) dan dari Universite de La Rochelle (ULR) mengikuti final lomba pidato alam Bahasa Indonesia di Balai Budaya KBRI Paris, Prancis baru-baru ini.

Atase Pendidikan KBRI Paris , Syafsir Akhlus kepada ANTARA London, Senin mengatakan lomba pidato Bahasa Indonesia yang baru pertama kalinya diselenggarakan KBRI Paris ini merupakan upaya diplomasi publik melalui bidang pendidikan dan kebudayaan.

Syafsir Akhlus mengatakan keempat peserta adalah mahasiswa jurusan Bahasa Indonesia di universitasnya masing-masing, yang kebetulan adalah mahasiswa licence (sarjana) tahun ketiga mengikuti lomba pidato Bahasa Indonesia, berhadiah tiket Paris-Jakarta.

Penilaian lomba yang digelar dalam rangka memperingati Hari Pendidikan Nasional tahun 2012, tidak semata-mata didasarkan atas paparan pidatonya, tetapi juga dinilai kecakapan penuturan Bahasa Indonesia dalam berkomunikasi dengan publik.

Astrid Gimonneau dari Universitas de La Rochelle merupakan peserta termuda mengemas pidatonya dalam bentuk cerita tentang mimpinya mengunjungi suatu negeri yang sangat indah dan menarik, negeri yang selama ini hanya diketahuinya lewat bacaan dan tontonan.

Astrid Gimonneau menyampaikan pidatonya dengan menatap lurus kedepan seolah melihat suatu layar yang menayangkan apa yang disampaikannya, tutur bahasa yang halus dari Astrid membuat salah satu penonton sampai terharu dan meneteskan air mata.

Diakhir pidatonya Astrid menyampaikan keinginannya untuk mengunjungi Indonesia, karena dia belum pernah berkunjung ke Indonesia dan berharap dengan mengikuti Lomba ini dia bisa memenangkan tiket Paris-Jakarta.

Sementara itu, peserta lainnya Orkhon Enkhbataar, mahasiswa dari Universitas de la Rochelle mengangkat tema keramahtamahan yang merupakan ciri khas Bangsa Indonesia. Penuturannya yang lancar diselingi guyonan segar mampu membuat hadirin tertawa dan memberikan tepuk tangan.

Orkhon yang pernah ke Indonesia ikut program Dharmasiswa dan kuliah satu semester di Universitas Gadjah Mada Yogyakarta mengangkat tema tentang Sumpah Pemuda, dan mengatakan dia bangga mengenal Indonesia, yang memiliki Sumpah Pemuda.

Sumber : antara