Jumat , 20 January 2017, 19:16 WIB

Mendikbud Apresiasi Langkah Polisi Tangkap Pungli KIP

Rep: Amri Amrullah/ Red: Angga Indrawan
UMM
Mendikbud Prof Muhadjir Effendy.
Mendikbud Prof Muhadjir Effendy.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhajir Efendy mengapresiasi keberhasilan pihak kepolisian Mataram dalam menangkap tangan pelaku pungutan kepada penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP). Pihaknya juga berterima kasih kepada masyarakat yang ikut mengadukan pungli kepada Kemdikbud untuk ditindak lanjuti.

"Ada dua pelajaran penting dalam kasus ini. Pertama kemdikbud sedang gencar-gencarnya memberantas pungli, dan yang kedua kita juga sedang memperluas akses pendidikan bagi masyarakat kurang mampu melalui KIP," kata Mendikbud dalam keterangan tertulisnya, Jumat (20/1).

Menurut mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang ini, tidak boleh ada yang menghalang-halangi niat baik pemerintah untuk memperluas akses dan meningkatkan kualitas pendidikan. "Apalagi untuk kepentingan pribadi kepala PKBM dengan melakukan pungli KIP yang seharusnya menjadi hak anak-anak kita," ujarnya.

Untuk itu, lanjut Mendikbud, pihaknya akan terus berkoordinasi dengan semua pihak termasuk dengan kepolisian. "Terima kasih pak polisi yang terus ikut mengawal distribusi KIP agar tepat sasaran," ujar Muhajir.

Seperti diketahui, polisi melakukan operasi tangkap tangan terhadap pelaku pungli KIP, Marzuki (46), Jumat pagi. Marzuki merupakan Ketua Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Hayatun Nufus, Mataram.

Mendikbud berharap KIP tahun ini lebih efektif menjangkau masyarakat yang membutuhkan. Terutama untuk memberikan perhatian pada anak-anak di daerah terluar, terdepan dan terpencil. Juga kepada anak yatim dan yatim piatu.