Senin, 3 Jumadil Akhir 1439 / 19 Februari 2018

Senin, 3 Jumadil Akhir 1439 / 19 Februari 2018

Rektor IAIN Surakarta Puji Sudirman Said

Senin 21 Agustus 2017 18:49 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Qommarria Rostanti

Sudirman Said (kiri) dan Rektor IAIN Surakarta Mudofir (kanan).

Sudirman Said (kiri) dan Rektor IAIN Surakarta Mudofir (kanan).

Foto: Dok IAIN Surakarta

REPUBLIKA.CO.ID, SURAKARTA -- Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta Mudofir, menilai Sudirman Said adalah tokoh yang memiliki integritas dan dapat diteladani. Selain itu, menurut dia, mantan menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) itu adalah tokoh yang inspiratif dan memiliki kompetensi.

"Jadi tidak salah kalau mahasiswa mengundang beliau untuk memberikan kuliah umum. Integritas, moralitas, dan kompetensinya sudah teruji. Pengalamannya pun banyak dan beragam," kata Mudofir dalam kuliah umum di Kampus IAIN Surakarta, Senin (21/8).

Mudofir berpendapat, maju mundurnya suatu lembaga sangat ditentukan oleh integritas dan moral pemimpinnya. Kalau pemimpinnya memiliki integritas, maka institusinya akan maju. Sebaliknya, kalau pemimpinnya tidak punya integritas, maka lembaganya pun akan mundur, bahkan menuju kehancuran.

"Maka sekali lagi mengundang Pak Dirman (sapaan akrab Sudirman Said) sangatlah tepat, karena beliau memiliki kapasitas moral, kapasitas di bidangnya, juga memiliki wawasan kebangsaan yang luas," ujar Mudofir.

Mudofir mengatakan, yang menentukan negara menjadi kaya atau miskin, apakah maju atau tidak adalah integritas institusi-institusi sosial, politik, dan ekonomi di negara itu. Artinya institusi-institusi sosial, politik, dan ekonomi tersebut harus bisa mendapatkan akses untuk melayani masyarakat. "Jika institusi sosial politik dan ekonomi digunakan untuk menyejahterakan masyarakat, maka negara akan menjadi kaya. Dan itu amat bergantung pada integritas dan moralitas pemimpinnya," kata Mudofir.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Menteri LHK Sambangi KPK

Senin , 19 Februari 2018, 14:40 WIB