Rabu, 26 Ramadhan 1435 / 23 Juli 2014
find us on : 
  Login |  Register

Kemdikbud: Kurikulum 2013 Diterapkan Juli 2013

Kamis, 14 Februari 2013, 21:17 WIB
Komentar : 0
Kurikulum 2013
Kurikulum 2013

REPUBLIKA.CO.ID,SAMARINDA--Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Kemendikbud Suyanto menuturkan bahwa kurikulum baru tetap akan diterapkan pada Juli 2013 karena pembentukannya sudah melalui kajian yang panjang.

"Suara sumbang dan kurang respons memang masih ada, tetapi suara yang melakukan dukungan jauh lebih banyak, apalagi dalam pembuatan kurikulum baru ini berdasarkan kajian cukup lama," ujar Suyanto, yang ditemui usai menjadi pembicara dalam Pertemuan Komosi X DPR RI dengan Dinas Pendidikan Kaltim di Samarinda, Kamis.

Kurikulum yang segera diterapkan pada tahun ajaran baru 2013 itu, keberadaannya tidak secara tiba-tiba, tetapi sudah dilakukan penelitian dan dipersiapkan pemerintah sejak 2010.

Dalam penelitian juga melibatkan para guru, sedangkan jumlah guru di Indonesia sekitar 2,9 juta orang sehingga tidak semua guru diajak meneliti, tetapi yang diajak kerja sama adalah sejumlah guru sebagai sampel, yakni mereka yang dapat mewakili suara guru.

Terkait dengan tetap dilanjutkannya penerapan kurikulum pada Juli 2013, pasalnya semua daerah yang dikunjunginya menyatakan siap menghadapi kurikulum baru, termasuk di Provinsi Kaltim yang menyatakan siap, bahkan telah memprogramkan beberapa pelatihan untuk guru.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kaltim H Musyahrim mengatakan bahwa jajaran Disdik Kaltim sudah mnyiapkan diri dan mendukung kebijakan pemerintah dalam perubahan kurikulum baru itu.

"Apabila Kemendikbud hanya mampu melakukan uji coba kurikulum baru kepada 30 persen sekolah, maka Disdik Kaltim akan menambahkan jumlah sekolah yang akan diuji coba," kata Musyahrim dalam acara itu.

Bahkan, lanjutnya, pihaknya juga sudah menyiapkan anggaran untuk penguatan tenaga pendidik dan kependidikan, termasuk kelembagaannya dalam mendukung implementasi kurikulum baru sejak 2012

Anggota Komisi X dan Panitia Kerja Kurikulum yang hadir dalam acara itu antara lain Utut Adianto, Asman Abnur, Rinto Subekti, Jefirstson Riwu Kore, Venna Melinda, Oelfah As Hermanto, Raihan Iskandar, Eko Hendro Purnomo, Reni Marlinawati, Abdul Hamidhid, dan Herry Lontung Siregar.

Hampir semua anggota Komisi X yang hadir tersebut mempertanyakan pelaksanaan kurikulum yang ada dan sudah diterapkan sejak 2006, kemudian persiapan persiapan daerah menhadapi kurikulum baru, termasuk meminta informasi permasalahn pendidikan yang dihadi Kaltim.

Redaktur : Taufik Rachman
Sumber : antara
Barangsiapa ingin disenangi Allah dan rasulNya hendaklah berbicara jujur, menunaikan amanah dan tidak mengganggu tetangganya( (HR. Al-Baihaqi) )
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
H-3 Puncak Arus Mudik di Gerbang Tol Cikampek
CIKAMPEK --Gerbang tol Cikampek mencatat mulai ada pelonjakan kendaraan. Andri Yusuf, Kepala Gerbang Pintu Tol Cikampek menerangkan ada peningkatan hingga 4000 kendaraan pada...