Jumat, 10 Ramadhan 1439 / 25 Mei 2018

Jumat, 10 Ramadhan 1439 / 25 Mei 2018

Akselerasi Pembangunan, Bupati Manggarai Barat Temu FEM IPB

Selasa 02 Januari 2018 21:32 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Bupati & wakil bupati manggarai barat menyimak paparan tim ahli dari FEM IPB

Bupati & wakil bupati manggarai barat menyimak paparan tim ahli dari FEM IPB

Foto: Dok: IPB

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kabupaten Manggarai Barat sampai saat ini masih termasuk salah satu kabupaten yang tertinggal secara ekonomi bila dibandingkan dengan kabupaten-kabupaten lain di Indonesia. Meski memiliki destinasi wisata yang mulai dikenal di kancah internasional, yakni Labuan Bajo yang terkenal dengan pulau komodo nya, hal itu belum cukup untuk mengurangi pengangguran dan mengentaskan kemiskinan di Manggarai Barat yang saat ini masih diangka sekitar 20 persen.

Diperlukan strategi pembangunan yang terpadu dalam mendorong pengembangan sektor-sektor lain yang sesuai dengan potensi lokal guna melakukan percepatan pembangunan di Manggarai Barat. Hal ini terungkap dalam pertemuan tim ahli dari Departemen Manajemen, Fakultas Ekonomi Manajemen (FEM), Institut Pertanian Bogor (IPB) dengan Bupati beserta kepala-kepala dinas di kantor Bupati Manggarai Barat. Dalam kesempatan tersebut, tim ahli yang terdiri dari Dr. Alim Slamet Setiawan, Farida Ratna Dewi, Annisa dan Nesti Handayani, memaparkan hasil survey potensi yang telah dilakukan sepanjang akhir Desember 2017 di seluruh kecamatan yang berada di kabupaten Manggarai Barat.

Dalam paparannya, Alim menjelaskan,sejak ditetapkannya pulau komodo yang berada di Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) sebagai salah satu dari sepuluh kawasan wisata utama nasional, kunjungan wisawatan baik domestik maupun mancanegara meningkat tajam dalam dua tahun terakhir dan akan menjadi trend di tahun-tahun medatang. Peningkatan ini, menurutnya, memberi peluang dan tantangan bagi sektor-sektor lain dalam konteks pembangunan daerah yang bisa mendukung laju pertumbuhan di sektor pariwisata.

Berdasarkan hasil survey yang dilakukan oleh tim IPB, meningkatnya jumlah dan rata-rata lama tinggal wisatawan memerlukan pasokan yang memadai berupa produk-produk hasil pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan. Tantangannya adalah kesiapan pemerintah daerah, pelaku usaha, dan sumber daya manusia di Kabupaten Manggarai Barat sendiri dalam merespon dan memenuhi kebutuhan tersebut, sehingga pariwisata bisa menjadi penggerak ekonomi sektor-sektor lain.

Sebenarnya, Kabupaten Manggarai Barat memiliki potensi sumber daya alam, kesuburan tanah, agroklimat dan topografi yang mendukung pengembangan pertanian dalam arti luas. Untuk pertanian misalnya, Kabupaten Manggarai Barat terkenal sebagai salah satu lumbung padi di provinsi NTT. Komoditas sayuran dan buah-buahan baik dataran tinggi maupun dataran rendah juga potensial dikembangkan di daerah ini. Sektor perkebunan banyak menghasilkan kelapa, cengkeh, kakao, vanili dan kopi manggarai yang sudah terkenal.

Sayangnya, potensi tersebut masih belum berkembang secara optimal. Oleh karena itu Bupati Manggarai Barat, Drs. Agustinus Ch. Dula mengatakan dirinya ingin sekali bekerjasama dengan Institut Pertanian Bogor sebagai Perguruan Tinggi Pertanian terbesar di Indonesia untuk sama-sama membangun Manggarai Barat.

Dalam pertemuan dengan tim ahli dari IPB, Bupati meminta agar segera dibuat MOU antara pihak pemerintah daerah kabupaten Manggarai Barat dengan IPB sesegera mungkin. "Kami sangat berharap IPB mau membantu kami melakukan akselerasi pembangunan di Kabupaten Manggarai Barat, karena kami yakin IPB memiliki pengetahuan dan teknologi yang bisa membantu kabupaten kami menjadi lebih maju," tutur Dula.

Merespon undangan Bupati Manggarai Barat tersebut, ketua Departemen Manajemen FEM IPB, Dr. Mukhamad Najib mengatakan bahwa IPB selalu siap berkontribusi untuk kemajuan bangsa melalui pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat. "Kerjasama dengan pemerintah daerah, termasuk dengan kabupaten Manggarai Barat, merupakan bagian dari pengabdian kami sebagai civitas akademika dalam mendorong kemajuan daerah-daerah di Indonesia. Oleh karena itu kami sangat senang dan sangat terbuka dengan ajakan kerjasama dari pak Bupati," jelasnya.

Menurut Najib, hasil pertemuan tim dengan bupati nantinya akan ditindaklanjuti dengan penandatangan perjanjian kerjasama. Najib menjelaskan, IPB sudah memiliki banyak perjanjian kerjasama dengan berbagai pemerintah daerah, jadi hal itu bukanlah hal yang sulit. "Disamping itu memang membangun Indonesia dari daerah juga merupakan salah satu komitmen rektor kami, Dr Arief Satria. InsyaAllah bulan Februari nanti kita akan selesaikan penandatanganan perjanjian kerjasamanya."

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA