Senin , 16 October 2017, 08:50 WIB

UB Kekurangan 400 Guru Besar

Red: Esthi Maharani
panoramio.com
Universitas Brawijaya
Universitas Brawijaya

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Universitas Brawijaya (UB) Malang masih kekurangan sekitar 400 guru besar. Sampai saat ini, UB hanya memiliki 234 dosen yang bergelar guru besar atau profesor. Rektor UB Malang Prof Dr Muhammad Bisri, mengemukakan kebutuhan guru besar hingga 400 orang itu untuk memenuhi ketentuan ideal di kampus tersebut, yakni 10 persen dari jumlah dosen yang ada.

"Idealnya jumlah guru besar kami sekitar 600 orang, namun sekarang masih 234, sehingga kekurangannya sekitar 400 guru besar lagi. Oleh karena itu, kami sedang gencar melakukan percepatan guru besar," kata Bisri di Malang, Jawa Timur, Senin (16/10).

Sebenarnya, kata Bisri, sudah ada 80 dosen yang hampir memenuhi syarat, tapi yang mendekati kriteria hanya 20 orang. Dari 20 orang tersebut memiliki angka kredit kumulatif (KUM) mendekati 850 sebagai syarat mutlak untuk pengajuan menjadi guru besar.

"Pihak kampus terus memonitor pengajuan guru besar tersebut. Kami juga melihat kurangnya persyaratan itu di bagian apa. Jika publikasinya yang kurang akan diberi dana untuk mempercepat publikasi. Kami akan berupaya maksimal untuk membantu dosen dalam meraih gelar guru besarnya," ujarnya.

Bisri mengemukakan UB juga terus melakukan pemantauan bagi para dosen yang potensial untuk segera diajukan menjadi guru besar. Bagian keadministrasian dan wakil rektor bidang akademik juga akan terus memantau, bahkan membantu kekurangan-kekurangan yang menghambat pengajuan untuk menjadi guru besar.

"Untuk tahun depan kami targetkan sekitar 20 guru besar yang dikukuhkan agar percepatan guru besar untuk mencapai angka ideal segera terwujud," tuturnya.

Sumber : Antara