Manuver Golkar Setelah Pileg Bakal Mengejutkan
Kamis , 20 March 2014, 16:06 WIB
Fahrul Jayadiputra/Antara
Aburizal Bakrie

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Pengamat Komunikasi Politik Universitas Paramadina, Hendri Satrio memprediksi Partai Golkar akan melakukan manuver yang mengejutkan pasca Pileg April 2014 nanti.

"Dinamika politik internal Golkar masih dinamis. Hal ini karena  ada beberapa kader Golkar yang nampaknya ingin melakukan evaluasi terkait pencapresan Aburizal Bakrie (ARB), kata Hendri,  di Jakarta Kamis (20/3).

Lebih lanjut Hendri mengatakan manuver ini tidak akan mempengaruhi garis politik Golkar yang tetap ingin dekat dengan kekuasaan. "Siapapun nama yang akan diajukan Golkar nampaknya akan didorong untuk jadi cawapres bukan capres, apalagi diprediksi PDIP dan Demokrat lah yang punya peluang bertarung di final Pilpres. Hal ini dilakukan supaya mereka tetap berada di lingkaran kekuasaan," tambah Hendri.

Saat dihubungi, Kamis (20/3), politikus Partai Golkar Yorrys Raweyai tidak menampik bahwa dirinya memang mengharapkan adanya Rapat Pimpinan Nasional Khusus (Rapimnassus) setelah pemilu legislatif berlangsung. “Memang, dalam Rapat Pimpinan Nasional V sudah disepakati bahwa pasca Pemilihan Legislatif, akan dilakukan satu lagi Rapimnassus untuk membahas beberapa agenda. Agendanya, melakukan evaluasi atas hasil pemilu legislatif,” jelasnya.

Yorrys juga tidak mengelak saat ditanya apakah pencapresan Jokowi memengaruhi strategi Golkar, "Ada wacana, terutama dari senior dan dewan pertimbangan, apakah nanti di dalam rapat pimpinan khusus dilakukan evaluasi kembali penetapan cawapres. Tetapi itu nanti dilakukan setelah Pemilu legislatif,” urai Yorrys Raweyai

Dikatakan Yorrys, sekarang ini yang harus dilakukan oleh seluruh kader Golkar adalah mengkonsentrasikan diri untuk memenangkan Pileg.
Sebelumnya, politisi partai Golkar, Zainal Bintang bahkan sempat mengeluarkan statement dan permintaan agar Golkar merubah strategi dalam menghadapi Pemilu. “Golkar perlu membatalkan pencapresan Aburizal Bakrie (ARB), cukup mencalonkan Wakil Presiden saja,” ujarnya di Cikini, Ahad (16/03).

Redaktur : Muhammad Fakhruddin
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar