Ahad , 27 November 2016, 07:14 WIB

Mobil Masa Depan akan Memiliki Sensor Biometrik Guna Pantau Kesehatan

Rep: Rossi Handayani/ Red: Winda Destiana Putri
Digital trends
Sensor biometrik
Sensor biometrik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam dekade berikutnya, mobil masa depan akan tahu lebih banyak tentang kita. Ini mungkin bisa jadi berbeda, dibandingkan dengan apa yang kita bayangkan hari ini. Mengemudi menjadi pengalaman yang menarik, ketika mobil dilengkapi dengan sensor biometrik untuk melacak kesehatan  dan memantau suasana hati, menurut NFC World, berdasarkan Frost & Sullivan Intelligent Mobility Team.

Laporan tersebut memprediksi, satu dari tiga mobil akan memiliki sensor biometrik pada 2025. Selain itu, Biometrik di industri otomotif global 2016-2025, mengklaim bahwa perusahaan teknologi kesehatan dapat dipakai mengembangkan produk dengan penyimpanan data cloud, yang didukung dan analisis akan bekerjasama dengan produsen komponen otomotif untuk mentransfer sensor dan scanner ke kendaraan.

Dari laporan tersebut, transfer ini akan 'secara radikal mengubah pengalaman berkendara, kesehatan dan kesejahteraan, serta keamanan kendaraan'. Di sisi keamanan, fitur identitas biometrik di mobil dapat mencakup sidik jari, iris, suara, dan isyarat. Setelah mobil anda yakin, selanjutnya kendaraan akan sibuk memantau detak jantung Anda dan gelombang otak, tingkat stres, kelelahan, denyut nadi, memonitor kelopak mata Anda, dan wajah.

Analis Frost & Sullivan, Joe Praveen Vijayakumar mengatakan, "Urbanisasi akan terus mendorong penekanan pada biometrik berbasis fitur sistem bantuan, untuk menavigasi lalu lintas yang padat sambil memastikan, keamanan dan kenyamanan," kata dia dilansir dari laman Digital Trends.