Jumat , 22 September 2017, 23:21 WIB

Taekwondo Sumbang Emas Pertama Indonesia

Red: Israr Itah
Istimewa
Tim Taekwondo Indonesia yang meraih emas di AIMAG 2017.
Tim Taekwondo Indonesia yang meraih emas di AIMAG 2017.

REPUBLIKA.CO.ID, ASGHABAT -- Tim Taekwondo Indonesia yang beranggotakan Maulana Haidir, Muhammad Abdurrahman Wahyu, dan Muhammad Alfi Kusuma menjadi penyumbang medali emas pertama bagi Kontingen Indonesia pada Asian Indoor Martial Art Games (AIMAG).

Pada pertandingan nomor Poomsae putra di Komplek Olahraga Asghabat, Turkmenistan, Jumat (22/9), trio taekwondoin ini menjadi yang terbaik dengan meraih total nilai 117,6. Medali perak direbut tim Iran dengan total nilai 117,2 dan perunggu direbut Filipina dengan total nilai 116,6.

"Syukur Alhamdulilah akhirnya kita bisa menyumbangkan medali emas bagi kontingen Indonesia," kata pelatih kepala Tim Taekwondo Indonesia, Rahmi Kurnia usai lomba. 

Menurut Rahmi, kunci kesuksesan Maulana Haidir dan kawan-kawan adalah ketenangan dan kekompakan. Gerakan, tempo dan ritme bermainnya dipuji sangat rapi. 

Meski meraih emas, kata Rahmi, mereka tetap perlu meningkatkan prestasinya saat menghadapi Asian Games 2018. "Tetap saja ada beberapa hal yang perlu mereka tingkatkan karena persaingan di Asian Games 2018 akan ketat," ujar dia.

Keberhasilan Maulana Haidir dan kawan-kawan ini bukan hanya sebagai pengobat luka tetapi sekaligus mengulang sukses pada Kejuaraan Taekwondo Asia di Filipina 2016. Saat itu, mereka tampil sebagai peraih medali emas di nomor yang sama. 

"Saya sih tidak kaget jika Maulana Haidir dan kawan-kawan tampil sebagai juara. Sebab, mereka menjadi yang terbaik pada Kejuaraan Asia. Di SEA Games 2017 Malaysia, mereka hanya kebagian perunggu karena penilaian yang tidak fair. Di AIMAG inilah ajang pembuktian bahwa mereka memang yang terbaik di Asia," kata Ketua Harian PB TI, Zulkifli Tanjung. 

Sayangnya sukses putra tidak diikuti tim Poomsae putri. Trio taekwondoin Defia Rismaniar, Mutiara Habiba, dan Ruhil meraih perak dengan total nilai 112,1. Medali emas diraih Vietnam dengan total nilai 112,3 dan Filipina yang mengantongi total nilai 111,6 meraih perunggu.

Sementara itu, Defia Rosmaniar menyumbangkan medali perunggu nomor Poomsae putri perorangan dengan nilai 7,98. Medali emas direbut Marjan Salashouri dengan nilai 8,12 dan perak diraih Jose Lyn Ninobla (Filipina) dengan nilai 8,04.

Dengan hasil ini, Tim.Taekwondo Indonesia menyumbangkan satu emas, satu perak dan tiga perunggu. Dua perunggu sebelumnya disumbangkan Dhean Titania Fazrin (Kyurugi kelas -46kg) dan Mariska Halinda (kelas -53kg).