Minggu, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 Februari 2018

Minggu, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 Februari 2018

Bio Farma Targetkan Penjualan Bersih Tahun Ini Naik Sembilan

Rabu 07 Februari 2018 23:04 WIB

Rep: lilis sri handayani/ Red: Rahmat Santosa Basarah

 Corporate Secretary PT Biofarma, Bambang Heriyanto, saat menyampaikan materi tentang Biofarma Highlights, dalam acara Media Gathering dan Workshop 2018, di Desa Alamanis Resort dan Villa, Gronggong, Kecamatan Beber, Kabupaten Cirebon, Rabu (7/2). Foto:Lilis Sri Handayani/Rep

Corporate Secretary PT Biofarma, Bambang Heriyanto, saat menyampaikan materi tentang Biofarma Highlights, dalam acara Media Gathering dan Workshop 2018, di Desa Alamanis Resort dan Villa, Gronggong, Kecamatan Beber, Kabupaten Cirebon, Rabu (7/2). Foto:Lilis Sri Handayani/Rep

Penjualan produk Bio Farma yang paling laris di pasaran adalah vaksin polio.

REPUBLIKA.CO.ID,CIREBON==PT Bio Farma  (Persero) menargetkan penjualan bersih tahun ini naik dibanding tahun kemarin. Corporate Secretary PT Bio Farma, Bambang Heriyanto menyebutkan, pada 2017 lalu, penjualan bersih Bio Farma mencapai Rp 3 triliun. ''Pada 2018 ini kami targetkan penjualan bersih meningkat sembilan persen dibandingkan 2017 lalu,'' kata Bambang, saat acara Media Gathering dan Workshop 2018 di Desa Alamanis Resort dan Villa, Gronggong, Kecamatan Beber, Kabupaten Cirebon, Rabu  (7/2).

Selain penjualan bersih, lanjut Bambang, Biofarma juga menargetkan peningkatan laba bersih pada 2018. Yakni sebesar 10,6 persen dari laba bersih senilai kurang lebih setengah triliun rupiah pada 2017 lalu. Target peningkatan juga ditetapkan pada total aset Biofarma. Yaitu sebesar 20,7 persen dari total aset pada 2017 yang mencapai Rp 6,5 triliun.

Bambang menyebutkan, selama ini penjualan produk Bio Farma yang paling laris di pasaran adalah vaksin polio. Bio Farma pun sudah mengekspor vaksin tersebut ke banyak negara. ''Berbagai produk Biofarma selama ini sudah diakui dunia dan diekspor ke 132 negara,'' ungkap Bambang.

Bambang menjelaskan, Bio Farma telah merancang tiga strategi perusahaan. Yaitu strategi produk, strategi pengembangan bisnis dan strategi keuangan. Khusus untuk strategi produk, prioritas utama Biofarma difokuskan pada vaksin dan antisera (blood product dan biosimilar), meningkatkan portofolio product dan mempertahankan pasar. Menurutnya, pada 2018 ini Bio Farma semakin mantap untuk masuk dalam industri lifescience. Dimana, Bio Farma mengembangkan produk Lifescience baru, di antaranya sejumlah vaksin baru, imunosera, biosimilar atau antibiodi monoklonal, stem cell, kit diagnostik dan blood product. ''Bio Farma sudah lebih dari 127 tahun berkecimpung mendedikasikan diri untuk umat manusia, baik di Indonesia maupun dunia. Perusahaan itupun memiliki 1.300 karyawan yang berasal dari berbagai disiplin ilmu,'' tandasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Banjir Citarum, Warga Gunakan Perahu

Ahad , 25 Februari 2018, 20:13 WIB