Sabtu , 25 November 2017, 13:52 WIB

Jokowi Beri Nasihat Berbahasa Mandailing ke Bobby-Kahiyang

Rep: Issha Harruma/ Red: Bayu Hermawan
Septianda Perdana/ANTARA
Putri Presiden Joko Widodo, Kahiyang Ayu (kedua kanan) bersama suaminya Bobby Afif Nasution mengikuti ritual adat
Putri Presiden Joko Widodo, Kahiyang Ayu (kedua kanan) bersama suaminya Bobby Afif Nasution mengikuti ritual adat "Mangalo-alo Mora" pada ngunduh mantu resepsi pernikahannya di Medan, Sumatera Utara, Jumat (24/11). Mangalo-alo Mora merupakan salah satu rangkaian prosesi adat Batak Mandailing dalam rangkaian acara ngunduh mantu putri Presiden Joko Widodo, Kahiyang Ayu dan suaminya Bobby Nasution.

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Presiden Joko Widodo memberikan Ajar Poda kepada putrinya, Kahiyang Ayu dan suaminya, Bobby Nasution dalam pesta adat, Sabtu (25/11). Tak hanya bahasa Indonesia, Ajar Poda ini juga disampaikan dalam bahasa Mandailing.

Ajar Poda merupakan nasihat kepada kedua pengantin sebagai bekal dalam mengarungi rumah tangga. Nasihat ini diberikan oleh orangtua pengantin dan raja adat. Dalam nasihatnya, Jokowi mengatakan, keduanya harus saling menyayangi, menghormati dan menjaga tanggungjawab masing-masing. Tanggungjawab ini juga mencakup dalam kehidupan bermasyarakat, agama, bangsa, dan negara.

"Kita diajarkan, holong do maroban domu, domu maroban parsaulian, kasih sayang membawa persatuan, persatuan membawa kebaikan bersama. Ada beberapa hal yang harus ananda berdua amalkan. Pantun hangoluan teas hamatean, harus menjaga sopan santun. Jika tidak maka malapetaka akan datang," kata Jokowi, Sabtu (25/11).

Selanjutnya, Jokowi menyampaikan agar keduanya Suan tobu di bibir dohot ate-ate. Kalimat ini bermakna manis bukan hanya di mulut namun juga di hati.

Orang nomor satu di Indonesia itu juga menyampaikan pesan tangi di siluluton, inte di siriaon kepada Bobby dan Kahiyang. Artinya, jika ada kemalangan, walaupun tidak diundang, keduanya tetap wajib datang dan menolong. Namun, jika ada kegembiraan, mereka hanya wajib datang kalau diundang.

"Selanjutnya, bahat disabur sabi, anso bahat salongon. Kalau kita banyak menanam maka kita banyak memetik hasilnya," ujarnya.

Usai mendengarkan Ajar Poda, Bobby dan Kahiyang manortor di hadapan orangtua keduanya. Prosesi itu disebut dengan Tortor Somba atau tarian tanda terima kasih dan penghormatan.

Tortor Somba menjadi penutup rangkaian pesta adat yang dihelat sejak Jumat, (25/11) pagi. Selanjutnya, Bobby dan Kahiyang akan diarak dalam kirab budaya yang digelar sebelum resepsi umum, Ahad (26/11) besok.

Berita Terkait