Thursday, 9 Ramadhan 1439 / 24 May 2018

Thursday, 9 Ramadhan 1439 / 24 May 2018

Demo Sopir Taksi, Jokowi: Itu adalah Hak, Tapi Harus Tertib

Selasa 22 March 2016 17:12 WIB

Rep: Qommarria Rostanti/ Red: Bayu Hermawan

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

Foto: Reuters/Darren Whiteside

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) ikut menanggapi aksi unjuk rasa yang dilakukan sopir atau pengemudi taksi di sejumlah ruas jalan Jakarta hari ini. Presiden menegaskan bahwa demo adalah hak, tetapi harus dilakukan dengan tertib.

"Saya titip saja, demo adalah hak, tetapi harus dilakukan dengan tertib," ujar Jokowi seperti dikutip dari situs Sekretariat Kabinet Republik Indonesia, Selasa (22/3).

Mengenai solusi yang akan diberikan terkait tuntutan para pengemudi taksi pelaku aksi unjuk rasa, Jokowi mengatakan bahwa hal itu merupakan hal teknis yang lebih lanjut akan disampaikan oleh Menteri perhubungan.

"Mengenai solusi ini hal teknis, nanti biar disampaikan oleh Menhub," katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, hari ini ribuan sopir angkutan umum reguler menggelar aksi demo menolak angkutan daring (online) yang dinilai ilegal.

Pendemo menuntut pemerintah memberikan tindakan tegas dengan membekukan operasional angkutan umum yang menggunakan mobil berpelat hitam.

Mereka menilai, operasional kendaraan itu melanggar Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Angkutan Jalan. Ribuan sopir yang diwakili Paguyuban Pengemudi Angkutan Darat (PPAD) mendesak pemerintah, dalam hal ini Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menertibkan perusahaan penyedia taksi berbasis aplikasi daring lantaran dinilai tak memenuhi persyaratan pendirian perusahaan.

Tak cuma itu, tuntutan untuk menertibkan perusahaan, seperti Grab dab Uber, juga didasarkan belum adanya aturan yang jelas dalam mengatur bisnis taksi daring.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES