Jumat , 22 January 2016, 14:54 WIB

Penyebab Gay dan Lesbi Kian Berani Terang-terangan

Rep: Qommarria Rostanti/ Red: Achmad Syalaby
reason.com
pernikahan gay (ilustrasi)
pernikahan gay (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Belakangan ini, kaum gay dan lesbian seolah sudah berani terang-terangan menunjukkan orientasi seksualnya. Hal tersebut disinyalir lantaran gay dan lesbian tidak lagi digolongkan sebagai sebuah penyakit atau abnormalitas.

Awalnya, dalam ilmu psikologi atau psikiatri, gay dan lesbian digolongkan sebagai penyakit dan abnormalitas. Namun, belakangan ini keduanya dikeluarkan dari kategori abnormalitas.

Artinya, gay dan lesbian bukan penyakit, melainkan hanya permasalahan orientasi. Hubungan seksual secara garis besar dibagi menjadi dua, yaitu heteroseksual dan homoseksual. Di tengah-tengah keduanya, ada biseksual. Karena dikeluarkan dari pedoman penggolongan diagnosis gangguan jiwa (PPDGJ), homoseksual dan biseksual tidak termasuk dalam kategori penyimpangan. 

(Baca: Homo dan Lesbi tak Pantas Sediakan Jasa Konsultasi).

Dekan Fakultas Psikologi UIN Syarif Hidyatullah Jakarta Abdul Mujib mengatakan, orientasi seksual tersebut oleh sebagian orang dianggap hal biasa dan bukan abnormalitas. Di situlah kemudian kaum gay dan lesbian mendapatkan ruang. Apa yang mereka alami bukanlah penyakit dan tidak mengganggu orang lain.

“Sehingga mereka berani terang-terangan, merasa itu adalah hak asasi manusia (HAM), dan mereka pun tidak merasa malu ataupun takut,” ujarnya kepada Republika.co.id, Jumat (22/1).

Perlaku gay dan lesbian layaknya fenomena gunung es yang terapung di lautan. Yang terlihat di permukaan hanya sedikit, tapi kenyataan sebenarnya sangat banyak. Perilaku tersebut menjadi masalah tersendiri bagi negara Indonesia yang cara berpikir masyarakatnya sangat ketimuran dan beragama.