Sabtu, 5 Sya'ban 1439 / 21 April 2018

Sabtu, 5 Sya'ban 1439 / 21 April 2018

Motif Peredaran Beras Plastik Tetap Harus Dikejar

Selasa 02 Juni 2015 02:00 WIB

Rep: C32/ Red: Indira Rezkisari

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumatera Selatan M. Permana menunjukkan sampel beras lokal yang beredar di pasar Sumatera Selatan dan telah melalui uji lab di Kantor Disperindag Sumsel, Jumat (29/5).

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumatera Selatan M. Permana menunjukkan sampel beras lokal yang beredar di pasar Sumatera Selatan dan telah melalui uji lab di Kantor Disperindag Sumsel, Jumat (29/5).

Foto: Antara/Feny Selly

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pengamat ekonomi dari Institut for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati menyatakan persoalan beras plastik menyimpan motif tertentu dibaliknya. Motif dalam kasus tersebut harus diungkap dengan tuntas.

 

“Menurut saya ini aneh ya, saya melihatnya ini seperti lebih kepada untuk mengacaukan psikologis masyarakat,” ujar Enny, Senin (1/6). Kekacauan itu mengakibatkan program kedaulatan pangan Indonesia tersingkirkan.

 

Ia menjelaskan, apa yang sebenarnya terjadi harus dicari tahu kebenarannya. Apa lagi, menurut Enny, adanya perbedaan hasil penelitian dari Sucofindo menandakan terdapat hal yang belum tuntas dari kasus tersebut.

Secara ekonomi, beras plastik tidak menguntungkan. “Kalau pelaku usaha kan mencari untung, tapi kalau mencari untung melalui beras plastik maka tidak ada keuntungannya,” jelas Enny. Untuk itu kejelasan motif harus tetap diungkap walau sudah ada hasil resmi dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang negatif.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA