Selasa , 14 April 2015, 17:36 WIB

Kominfo Pastikan tak Hanya Situs Radikal yang Diblokir

Red: Esthi Maharani
facebook
Protes netizen atas pemblokiran situs media Islam.
Protes netizen atas pemblokiran situs media Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informatika mengatakan upaya pemblokiran tidak hanya berhenti pada situs-situs radikal melainkan akan berlanjut terhadap situs lain yang memuat konten negatif.

"Akan berlanjut terus, nanti kalau ada laporan," kata Staf Ahli Menteri Komunikasi dan Informatika Bidang Media Massa Henry Subiakto seusai seminar nasional bertajuk "Revolusi Mental Pers: Sejarah Baru Pers Indonesia" di Yogyakarta, Selasa (14/4).

Pemblokiran situs atau laman tersebut, menurut Henry, akan selalu disesuaikan dengan rekomendasi empat tim panel yang telah terbentuk.

Panel yang telah terbentuk pertama, yakni membidangi situs yang berisi pornografi, kekerasan anak, dan keamanan internet. Panel kedua, mengurusi konten yang menyangkut pelecehan Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan (SARA), terorisme, dan kebencian.

Sementara panel ketiga, membidangi situs berisi investasi ilegal dan narkotika. Sementara, panel keempat bertanggung jawab untuk konten terkait hak kekayaan intelektual.

"Misalnya laman tertentu tidak baik untuk anak-anak nanti ada masukan dari panel yang antara lain berisikan Komisi Perlindungan Anak (KPA)," kata dia.

Ia mengatakan, dengan membentuk tim panel, setidaknya Kemenkominfo berupaya lebih objektif dan tidak sepihak dalam memutuskan pemblokiran situs.

"Sehingga begitu ada rekomendasi langsung dilakukan, kalau Majelis Ulama Indonesia (MUI) memberi rekomendasi ya kami ikuti," kata dia.

Sumber : antara