Monday, 26 Zulhijjah 1435 / 20 October 2014
find us on : 
  Login |  Register

Setelah Leopard, Kemhan Bakal Borong Marder

Thursday, 13 September 2012, 17:13 WIB
Komentar : 3
defence-and-freedom.blogspot.com
Tank Leopard
Tank Leopard

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pertahanan (Kemhan) tidak hanya membeli 103 unit tank tempur utama (MBT) Leopard dari Jerman, tetapi juga akan membeli 50 unit tank medium Marder 1A3, dan 10 unit tank pendukung.

Keterangan pers dari Kemhan di Jakarta, Kamis, menyebutkan finalisasi penandatanganan kontrak diharapkan bisa dilakukan akhir September 2012.

Terkait pengadaan ini, pada Rabu (12/9) Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) Sjafrie Sjamsoeddin didampingi Kepala Badan Sarana Pertahanan (Kabaranahan) Kemhan Mayjen TNI R Ediwan Prabowo, dan Kepala Bidang Opini Pusat Komunikasi Publik (Kabid Opini Puskom Publik) Kemhan Kolonel Arh Sugandi Agus, menerima kunjungan Kuasa Usaha Jerman untuk Indonesia yang diwakili Heeidrun Tempel di Kantor Kemhan, Jakarta.

Wamenhan menuturkan bahwa tank yang dibeli dari Jerman adalah 103 unit tank tempur utama (main battle tank/MBT) Leopard, tank jenis Marder 1A3 sebanyak 50 unit, dan Tank pendukung 10 unit.

"Pihak Rheinmetall (produsen) akan berada di Indonesia untuk finalisasi penandatanganan kontrak yang akan dilaksanakan pada minggu ke empat September 2012," paparnya.

Menurut dia, pihak Rheinmetall telah mempersiapkan pengiriman perdana MBT Leopard sesuai dengan target Kemhan. Kemhan semula mengharapkan agar pada peringatan hari ulang tahun (HUT) TNI pada 5 Oktober mendatang, sebagian Leopard sudah bisa dipamerkan di Indonesia.

Namun, terdapat beberapa hal terkait administrasi dan logistik yang perlu diselesaikan oleh pihak Rheinmetall dengan Kemhan. Sehingga, MBT Leopard dapat tiba di Indonesia pada awal November 2012 bertepatan dengan pameran Industri pertahanan "Indo Defence 2012".

Sjafrie juga menyampaikan "High Level Committee" (HLC) yang dipimpinnya akan berkunjung ke Jerman untuk bertemu dengan "Chief Executive Officer" (CEO), baik pabrik Rheinmetall maupun Grob untuk meninjau kesiapan produksi lainnya dari kedua pabrik industri pertahanan Jerman di Frankfurt pekan depan.

Sementara itu, kuasa usaha Jerman Heeidrun Tempel berjanji akan membantu pihak Indonesia dalam hubungan "Government to Government". Pihak kedutaan besar Jerman juga akan membantu menginformasikan rencana kunjungan kerja tim HLC kepada pihak-pihak terkait di Jerman, baik pihak industri pertahanan yaitu pabrik Rheinmetall dan Grob maupun pemerimah Jerman.

Pengadaan Marder disebut-sebut sebagai langkah pemerintah untuk melakukan produksi tank medium sendiri di masa depan dengan merujuk tank jenis ini.

Redaktur : Taufik Rachman
Sumber : antara
Dan orang-orang yang beriman serta beramal saleh, mereka itu penghuni surga, mereka kekal di dalamnya. (QS Al-Baqarah [2[:82)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar