Rabu, 23 Jumadil Akhir 1435 / 23 April 2014
find us on : 
  Login |  Register

Inilah Bukti Orang Indonesia Hobi Merokok

Rabu, 12 September 2012, 02:04 WIB
Komentar : 4
guardian
matikan rokok
matikan rokok

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA---Dari 16 negara yang menyelenggarakan "Global Adults Tobacco Survey" (GATS), Indonesia memiliki jumlah perokok aktif terbanyak dengan prevalensi 67 persen laki-laki dan 2,7 persen pada wanita atau 34,8 persen penduduk (sekitar 59,9 juta orang).

"Jumlah perokok ini meningkat dibandingkan dengan Susenas (Survei Sosial dan Ekonomi Nasional) sebelumnya. Angka (naik) ini menunjukkan kita gagal melindungi kesehatan rakyat. Berarti kita sudah dikalahkan industri rokok," kata Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi dalam acara peluncuran hasil survei GATS 2011 di Kementerian Kesehatan Jakarta.

Dari 16 negara berpenghasilan rendah dan menengah lainnya yang melakukan survei, Indonesia memiliki prevalensi perokok aktif tertinggi dibandingkan dengan India yang memiliki perokok laki-laki sebanyak 47,9 persen dan wanita 20,3 persen (2009), Filipina dengan perokok laki-laki 47,7 persen dan wanita 9 persen (2009), Vietnam dengan perokok laki-laki 47,4 persen dan wanita 1,4 persen (2010) serta Polandia yang memiliki perokok laki-laki 33,5 persen dan wanita 21 persen (2009).

GATS merupakan survei nasional yang representatif dengan menerapkan protokol standar antarnegara untuk memonitor konsumsi tembakau pada penduduk usia 15 tahun atau lebih, dan pencapaian upaya pengendaliannya.

GATS menghasilkan data yang dapat dibandingkan dengan data serupa di negara-negara lainnya yang juga memuat informasi mengenai latar belakang dan karakteristik responden, konsumsi tembakau, aspek ekonomi, peran media dan pemahaman serta sikap dan persepsi masyarakat terhadap konsumsi tembakau.

Survei itu juga menunjukkan bahwa hingga 85,4 persen masyarakat terpapar asap rokok di tempat umum yaitu restoran, 78,4 persen terpapar asap rokok di rumah dan 51,3 persen terpapar asap rokok di tempat kerja.

"Padahal, 86 persen di antara perokok itu percaya bahwa rokok dapat menyebabkan penyakit berbahaya seperti stroke, serangan jantung dan kanker," kata Menkes menunjukkan keheranannya.

Meskipun demikian, Nafsiah meminta agar masyarakat tidak menghakimi para perokok yang terlanjur kecanduan dan mewajibkan agar para tenaga kesehatan untuk dapat membantu para perokok itu untuk dapat terlepas dari kecanduan rokoknya.

"Ada cara-cara yang dapat dilakukan untuk membantu para perokok untuk berhenti merokok, saya harap ini dilakukan oleh para tenaga kesehatan," ujar Menkes.

Nafsiah juga memberikan peringatan terhadap orangtua yang merokok didalam rumah bahwa mereka secara sengaja maupun tidak sengaja telah merusak paru-paru dari anak mereka yang tinggal dirumah tersebut.

"Bapak-bapak dan ibu-ibu yang merokok di dalam rumah, berarti anda telah membunuh anak anda sendiri. Mohon kepada bapak-bapak dan ibu-ibu yang merokok, merokoklah ditempat terbuka, jangan ditempat umum dan jangan dirumah sendiri," papar Menkes.

Secara rinci, hasil GATS 2011 menunjukkan bahwa 67,4 persen laki-laki dan 4,5 persen perempuan atau total sebanyak 36,1 persen orang berusia diatas 15 tahun di Indonesia menggunakan tembakau, baik dengan rokok atau cara lain seperti dikunyah.

Sebanyak 67 persen laki-laki dan 2,7 persen wanita atau 34,8 persen penduduk (sekitar 59,9 juta orang) merupakan perokok aktif dengan 29,2 persen merokok setiap hari.

Sedangkan jumlah masyarakat yang mengkonsumsi tembakau bukan dalam bentuk rokok adalah sebanyak 1,5 persen laki-laki dan 2 persen wanita atau total sebanyak 1,7 persen (2,9 juta orang dewasa).

Survei itu juga menunjukkan bahwa 5 dari 10 perokok atau setengah jumlah perokok merencanakan atau pernah memikirkan untuk berhenti merokok, dengan 30,4 persen di antaranya telah mencoba berhenti merokok dalam 12 bulan terakhir.

Redaktur : Endah Hapsari
Sumber : Antara
Rasulullah SAW melaknat tukang pemberi suap, menerima suap, dan menjadi perantara diantaranya(HR Tirmidzi)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar
  sonnic Kamis, 13 September 2012, 03:17
Mendingan merokok dari pada korupsi..! :)