Jumat, 5 Syawwal 1435 / 01 Agustus 2014
find us on : 
  Login |  Register

MUI: Ada Kemungkinan Ganja Diperbolehkan Untuk Medis

Rabu, 11 Juli 2012, 06:03 WIB
Komentar : 1
Republika
KH Amidhan
KH Amidhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –- Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI), Amidhan, mengatakan penggunaan ganja sebagai bahan pembuatan medis ada kemungkinan diperbolehkan. “Ganja selama ini difatwakan haram karena mengandung zat yang memabukkan. Karena sabda Rasulullah setiap yang memabukan  diharamkan. Jika zat yang memabukkan dalam ganja bisa dihilangkan kemungkinan fatwa akan berubah,” kata Amidhan, kemarin.

Namun, lanjut Amidhan,  penemuan atau penelitian yang membuktikan bahwa kandungan zat memabukkan dalam ganja bisa dihilangkan, tidak serta merta dapat dipercaya. Menurutnya, sebagai seorang muslim, perlu meneliti lagi kebenaran penelitian tersebut.

”Ganja memang sesuatu yang baru karena di zaman Rasullullah tidak ada. Karena itu kita tidak bisa langsung percaya begitu zat saja. Tapi tentu kita akan teliti ulang apakah benar zat memabukan dalam ganja benar-benar hilang,” ujarnya.

Amidhan mencontohkan fatwa haram terhadap konsumsi babi. Babi diharamkan karena tertulis jelas di dalam Alquran. “Ternyata menurut penelitian, babi mengandung cacing pita yang berbahaya bagi kesehatan. Itu adalah hikmah. Bukan berarti, ketika cacing pita dihilangkan, babi menjadi halal,” tutur Amidhan.

Reporter : Fenny Melisa
Redaktur : Dewi Mardiani
Barang siapa yang mentaatiku berarti ia telah mentaati Allah, dan barang siapa yang mendurhakai perintahku, maka berarti ia telah mendurhakai Allah. Barang siapa yang mematuhi pemimpin berarti ia telah mematuhiku dan barang siapa yang mendurhakai pemimpin berarti ia telah mendurhakaiku(HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
ISIS Luncurkan Video Ajakan Jihad
 JAKARTA -- Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS meluncurkan video dengan maksud meminta dukungan kepada warga Indoensia. Dalam video yang diunggah ke youtube tersebut,...