Rabu , 20 June 2012, 16:03 WIB

Malaysia tak Berhak Klaim Budaya Mandailing

Rep: Erdy Nasrul/ Red: Hazliansyah
Tari Tor Tor
Tari Tor Tor

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia menegaskan Malaysia sama sekali tidak berhak mengklaim Tari Tor - Tor dan Gordang Sambilan sebagai kebudayaan Negeri Jiran.

Malaysia boleh saja mengembangkan budaya Mandailing, namun harus tetap mengakui sesuai fakta sejarah bahwa kedua mata budaya itu Warisan Indonesia.

"Tidak bisa menganggap Budaya Mandailing sebagai hak milik Malaysia," jelas Wakil Menteri Bidang Kebudayaan, Wiendu Nuryanti, di Jakarta, Rabu (20/6).

Wiendu juga menyatakan tidak dapat dipungkiri terdapat etnis Mandailing yang tinggal di Malaysia. Bahkan, tambahnya, mereka berkewarganegaraan Malaysia dan diprediksi telah berada di Malaysia sejak 1800 Masehi.

Dia menjelaskan budaya memang bersifat dinamis karena mobilitas pendukungnya, namun budaya adalah prinsip dan harga diri jika menyangkut identitas.

Malaysia juga wajib menyatakan tari dan alat musik tersebut berasal dari Mandailing, Sumatra Utara. Asal muasal dan sejarahnya merupakan milik Masyarakat Indonesia, terutama di Wilayah Sumatra Utara.

"Sejatinya, Tari Tor - Tor dan Gordang Sambilan milik semua Warga Batak di Indonesia," imbuhnya.